Monday, 24 September 2007

Facilitation Techniques for Organizational Functions

8 comments

Spur participation when it is lagging. For example, request direct comments and responses to the issues discussed (Eisley 1991).

Require regular participation. To maintain an active dialogue, it is necessary to exhort students to log on at least twice a week. One feasible mechanism to handle this is the weekly quiz (Hiltz 1988).

Use response activities. The response activity feature of the EIES conferencing system was developed to force active participation. Here, each student must post a response to a question before access to the other answers is granted (Hiltz 1988).

Move misplaced content. Immediately move contributions under a wrong discussion heading (Eisley 1991).

Handle tangents appropriately. Refer inappropriate digressions to another conference, or guide the students back to the original topic (Eisley 1991).

Vary participation. Ask the overly outspoken privately to wait a few responses before contributing. In the same way, ask less outspoken individuals to participate more actively, and call on specific individuals just as a teacher might call on a student in a traditional class (Eisley 1991).

Occasionally have a student conduct the discussion. Students could take turns as assistant moderators (Eisley 1991).

Give a decisive end to each discussion. Conclude discussions that drag on after they have served their purpose. Such discussions will distract from other topics on which students should focus (Eisley 1991).

Invite visiting experts. Guest experts may join the conference, and students may be asked to present questions to the visitor (Hiltz 1988).

Be patient. Be prepared to wait several days for comments and responses, and don't rush in to fill every silence with moderator contributions (Feenberg 1989b).

Don't overload. Post about one long comment a day. If the students have much to offer, the moderator should contribute less so that the slower participants can keep up (Feenberg 1989b).

Read the status report daily. Don't let too many of the participants fall far behind (Feenberg 1989b).

Don't lecture. Use open-ended remarks, examples, and weaving. An elaborate, logically coherent sequence of comments yields silence (Feenberg 1989b).

Prompt frequently. Use private messages to urge participants to take part in the discussion, to initiate debates, and to solicit suggestions (Feenberg 1989b).

Use simple assignments. Don't be apprehensive about presenting assignments to the group, but keep the threshold of participation low (Feenberg 1989b).

Be clear. Begin with an opening comment that succinctly states the conference topic and the moderator's initial expectations and continue to clarify the topic and the expectations as the conference proceeds (Feenberg 1989b).

Set up student interaction. Encourage participants to address each other as well as the moderator (Feenberg 1989b).

Synchronize and resynchronize. Make sure everyone begins concurrently and offer periodic occasions to restart in unison (Feenberg 1989b).

Remember the "law" of proportionality. Recall that faculty generally contribute about one quarter to one half the online material (Feenberg 1989b).

Take the procedural initiative. Avoid frustrating procedural discussions by providing groups with strong procedural leadership (Feenberg 1989b).

Facilitation Techniques for Social Functions

Reinforce good discussant behaviors. Say, for example, thank you to students who respond effectively online (Eisley 1991).

Request change in poor discussant behaviors. For example, tactfully point out that the class should be more directly responsive to each other's comments (Eisley 1991).

Hang loose. Don't present an elaborate seminar agenda at the outset, just follow the flow of the conversation while guiding it toward the subject (Feenberg 1989b).

Be responsive. Respond swiftly to every contribution either by posting a personal message to the contributor or by referring to the author's comment in the conference (Feenberg 1989b).

Request metacomments. Invite participants to express how they feel about the course within the conference (Feenberg 1989b).

Facilitation Techniques for Intellectual Functions

Summarize the discussion. If the discussion is an especially lengthy one, summarize occasionally (Eisley 1991).

Write weaving comments. Summarize the state of the conference every week or two as a means of focusing discussion (Feenberg 1989b).

Respond to student contributions and weave them together. It is not advisable to respond to each individual contribution; it is better to respond to several at once by weaving them together. Do refer to students by name (Hiltz 1988).

Make the material relevant. The course material could be made more relevant by developing questions and assignments that relate to student experiences and current events (Hiltz 1988).

Present conflicting opinions. Conflicting opinions could be exposed through instructors with different backgrounds, debates, and peer critique (Hiltz 1988).

Request responses. The instructor may ask individual students to comment on specific issues that are relevant to their specific backgrounds (Hiltz 1988).

Simulate an agent provocateur. By using a pen name, instructors can question or challenge their own entries. This device could be used to set up a discussion or to set an example for student inquiries (Hiltz 1988).

Be objective. Don't generalize about a conference without considering the contributions with regard to contents, author, and time of announcement (Feenberg 1989b).

Expect less. Be content if the moderator accomplishes to communicate two or three good major points in the course of a month of discussion (Feenberg 1989b).

Don't rely on off-line materials. The discussion must be largely self-contained to succeed, so summarize assigned readings online (Feenberg 1989b).

Facilitation of Assessment Functions

Assessment can be done in several ways. According to Thorpe (1987, 11) the Open University, UK used in-text questions (ITQs) for self-assessment, computer-marked assignments (CMAs), and tutor-marked assignments (TMAs). Here, peer assessment is included as a fourth category of assessment.

ITQs are developed for self-assessment. For example, they could include questions which ask the students to review, revise, or summarize what they have learned from the course material. As a guide to self-assessment, the course material could include suggested solutions and discussion of pitfalls.

CMAs are made for computer assessment. They are typically multiple-choice questions, and Thorpe (1987, 15) stated that over 90 percent of the CMA question sets at the Open University have been of the multiple-choice type. CMAs should be well suited for CMC since both technologies are based on computers.

TMAs are made for tutor assessment. These could take the form of an essay or a problem to solve. Thorpe (1987, 16) wrote that the TMAs were the most important elements of the continuous assessment part of all undergraduate courses at the Open University. Obviously, TMAs could be a major contribution to the teacher workload, and should therefore be carefully designed with this in mind.

Peer assessment is included as a fourth category of assessment in this study because CMC provides more opportunities for peer communication than the traditional distance education setting at the Open University as described by Thorpe (1987). Peer assessment can be both informal comments among students collaborating on an assignment and a more formal feedback on individual assignments.

Teaching Style

0 comments

If you are a teacher and would like to assess your teaching style, you may use the Principles of Adult Learning Scale (PALS), developed by Conti (1991). High PALS scores indicate that you have a learner-centered style, and low scores indicate a teacher-centered style. The scales comprise seven factors that are of importance to your teaching style. The factors relate to the teachers' attitudes toward: learner-centered activities, personalizing instruction, relating to experience, assessing student needs, climate building, participation in the learning process, and flexibility for personal development.

Your teaching style is based on your philosophical orientation and your theories of education. In discussing adult education philosophies, Zinn (1991) distinguished between liberal, behaviorist, progressive, humanistic, and radical philosophies. These and other philosophies in adult education are presented in selected writings edited by Merriam (1984) and Jarvis (1987). An interesting online resource is The Theory Into Practice(http://www.gwu.edu/~tip/) database, shown in Figure 8, that contains descriptions of 50 theories relevant to human learning and instruction। With regard to distance education, Keegan (1988) identified three theoretical positions: theories of autonomy and independence, theories of industrialization, and theories of interaction and communication. Discussing these theoretical positions, Paulsen (1992b) presented a theory on cooperative freedom, which was a first attempt to establish a distance education theory attuned to CMC. In other words, teachers will perceive their functions in educational computer conferencing in light of their basic theories and philosophies toward education.


Teaching Methods and Techniques

0 comments

In this study unit, we will discuss online teaching methods, devices, and techniques. You should start with the text in this introductory reading and then go on to read the Definitions of Pivotal Terms for Online Teaching. Finally you should read The Online Report on Pedagogical Techniques for Computer-Mediated Communication.

Teaching Methods

Verner (1964, 36) distinguished between individual and group methods of teaching. Applied to online education, you will encounter a more detailed classification of methods. Harasim (1989) distinguished between one-to-one, one-to-many, and many-to-many learning approaches. Here, Harasim's classification is supplemented with the one-online learning approach to support the four communication paradigms often used in CMC. The paradigms are information retrieval, e-mail, bulletin boards, and computer conferencing. The classification is derived from Rapaport (1991) who used it in his book; Computer Mediated Communications: Bulletin Boards, Computer Conferencing, Electronic Mail, and Information Retrieval. According to the discussion above, we will here distinguish between the four methods: one-online, one-to-one, one-to-many, and many-to-many.


Activity on Teaching Methods

Find the definitions of the four teaching methods that are discussed in this study unit. How would you describe the balance between them in this course?

Teaching Devices

Verner (1964, 37) referred to "various mechanical instruments, audiovisual aids, physical arrangements, and materials" as devices that can enhance the effectiveness of an adult education process. Verner also stated that television could be regarded as a device when used in a classroom and as a method when it is the primary medium used in a distance education setting. From this, one may argue that CMC could be regarded as both device and method. Here, CMC is viewed from the device perspective.

Let us use the CMC-classification derived from Rapaport (1991). There are four major CMC-devices: information retrieval systems, e-mail systems, bulletin board systems, and computer conferencing systems. These devices correspond to the four methods: one-online, one-to-one, one-to-many, and many-to-many.

Activity on Teaching Devices

Which information retrieval systems, e-mail systems, bulletin board systems, and computer conferencing systems are utilized in this course?

Teaching Techniques

We use teaching techniques to accomplish teaching objectives. The techniques introduced here are organized according to the four communication paradigms used in CMC. The techniques are discussed in detail in The Online Report on Pedagogical Techniques for Computer-Mediated Communication (required unit readings).

The foregoing considerations result in a framework of four methods, four devices, and a number of techniques as shown in table 1. First, the techniques classified as one-online are characterized by information retrieval from online resources, and the fact that a student can perform the learning task without communication with the teacher or other students (e.g. search of online databases). Second, the techniques classified as one-to-one can be conducted via e-mail applications (e.g. e-mail based correspondence studies). Third, the techniques discussed as one-to-many will typically be conducted via the WWW, bulletin boards, or distribution lists for e-mail (e.g. publication of a lecture). Finally, the techniques presented as many-to-many can be organized within computer conferencing systems, bulletin board systems, or distribution lists for e-mail (e.g. debates).

Teaching Methods

Teaching Techniques

Teaching Devices

One-online

Online Databases
Online Publications
Online Software Applications
Online Interest Groups
Interviews

Information Retrieval Systems

One-to-one

Learning Contracts
Apprenticeships
Internships
Correspondence Studies

E-mail Systems

One-to-many

Lectures
Symposiums
Skits

Bulletin Board Systems

Many-to-many

Debates
Simulations or Games
Role Plays
Case Studies
Discussions
Transcript-based Assignments
Brainstormings
Delphi Techniques
Nominal Group Techniques
Forums
Projects
Student Presentations

Computer Conferencing Systems

Table 1. Teaching methods, devices, and techniques

Activity on Teaching Techniques

Describe in writing some WWW teaching techniques that you would recommend for this course.

(Cisaeer)

Wednesday, 19 September 2007

TEKNIK PENULISAN ILMIAH

1 comments
A. PENDAHULUAN
Kualitas suatu pendidikan tidak hanya dilihat dari bagaimana prestasi akademik yang dapat dicapai oleh masing-masing siswa, namun juga sangat ditentukan oleh kualitas para pengelola baik secara langsung maupun tidak terlibat dalam proses pendidikan dimaksud. Kondisi ini memperkuat bahwa pendidikan sebagai suatu jalinan sistem tidak dapat mengabaikan satu komponen yang terkait di dalamnya atau mendudukan posisi satu komponen lebih penting daripada komponen lainnya. Peran Kepala Sekolah sebagai pemimpin suatu lembaga pendidikan merupakan peran strategik di dalam mengoptimal-kan tujuan-tujuan yang ada di sekolah. Kepala sekolah bersama guru dituntut untuk mewujudkan iklim organisasi yang kondusif dengan dinamika perubahan yang dilakukan secara terus-menerus sesuai perubahan yang terjadi.
Sebagai seorang pemimpin, baik kepala sekolah maupun guru diharapkan memiliki pengetahuan luas dan keterampilan tinggi yang didasari IPTEK dan IMTAQ. Kemampuan yang tinggi baik dari aspek pengetahuan maupun keterampilan tidak akan datang dengan sendirinya tanpa ada upaya dan keinginan yang kuat dari sumber daya manusianya. Setiap kegiatan yang dilakukan harus dipersiapkan secara matang dengan mempertimbangkan unsur-unsur rasionalitas, moralitas di samping unsur yang bersifat ilmiah.sehingga dapat mencerminkan suatu budaya hidup-kerja berkualitas. Budaya ini perlu dibangun di atas pondasi yang kokoh didasarkan atas kemampuan dan kemauan para pengelola untuk mengoptimalkan kesinergian dari jalinan sistem yang saling terkait.
Aktivitas di bidang penulisan ilmiah merupakan salah satu cerminan dari ke-mampuan para pengelola pendidikan untuk menuangkan suatu ide atau gagasan atau bahkan hasil kajian research yang dilakukannya. Aktivitas ini diarahkan guna mem-perbaiki dan mengembangkan situasi yang kondusif demi mewujudkan budaya kerja hidup berkualitas.. Karya tulis yang dihasilkan harus dapat dipertanggungjawabkan keaslian dan keilmiahannya sehingga berdampak pada eksistensi dari lembaga yang dipimpinnya.
Melalui pelatihan yang dilakukan oleh Kelompok Pengawas TK/SD Kecamatan Jatinegara, diupayakan untuk menjembatani persoalan penulisan ilmiah yang sering dihadapi para pengelola pendidikan khususnya Kepala Sekolah dan guru senior agar salah satu kriteria kualitas dapat terwujud melalui kemampuan ini.

B. PEMBAHASAN
1. Apa yang dimaksud Ilmiah?
Ilmiah dalam suatu tulisan yang dihasilkan berarti digunakan metode dan prinsip-prinsip science, yaitu sistematis dan eksak, atau menggunakan metode penelitian di mana suatu hipotesis yang dirumuskan setelah dikumpulkan data objektif secara sistematis, dites secara empiris. Science selalu empiris, yaitu didasarkan atas data yang diperoleh melalui observasi. Science bersifat sistematis dan mencoba melihat sejumlah observasi yang kompleks dalam hubungan yang logis. Science itu objektif, menjauhi aspek-aspek yang subyektif.
Karena itu, kegiatan ilmiah tidak mencampurkannya dengan nilai-nilai etis.
Science tidak bertanya apakah objek penelitian itu baik atau buruk.
Science atau ilmu pengetahuan sering dipandang sebagai akumulasi pengetahu-an yang sistematis. Science dapat dan harus memperluas pengetahuan. Akan tetapi haki-kat science yang utama adalah sebagai suatu metode pendekatan terhadap keseluruh-an dunia empiris, yakni dunia kenyataan yang dapat dikenal manusia melalui pe-ngalamannya.
Science tidak bertujuan untuk menemukan kebenaran mutlak. Bagi science, segala pengetahuan bersifat sementara atau tentatif yang dapat berubah bila ditemukan data baru misalnya jika ditemukannya dengan menggunakan alat-alat baru.. Science adalah suatu metode analisis dan mengemukakan penemuannya dengan hati-hati dalam bentuk “jika”, “maka”. Dengan science, teori memegang peranan yang penting. Teori merupakan hal yang pokok dan dasar bagi science.

2. Pengertian Tulisan Ilmiah
Tulisan ilmiah dapat didefinisikan sebagai suatu karya tulis hasil kegiatan ilmiah yang berupa artikel/hasil penelitian atau berupa makalah yang disajikan pada forum pertemuan ilmiah. Tulisan ilmiah yang tersaji dengan bahasa dan format yang lebih populer disebut sebagai tulisan ilmiah populer.
Tulisan ilmiah memiliki beberapa ciri khusus, yaitu:
a. Isi sajiannya berada pada kawasan ilmu
b. Penulisannya cermat, tepat, dan benar
c. Sistematika jelas, dan
d. Bersifat objektif (dengan fakta dan rasional)
Setiap tulisan ilmiah hanya menyajikan ringkasan atau hal-hal yang menarik dari suatu kegiatan ilmiah (penelitian, pengembangan, dan evaluasi). Tulisan ilmiah sering juga disebut makalah. Makalah dapat menjadi artikel bila termuat di majalah ilmiah, atau bahan tulisan bagi siaran radio/TV, atau bahan tertulis dalam pertemuan ilmiah.
Penelitian merupakan suatu kegiatan pengkajian terhadap suatu permasalahan dengan menggunakan metode ilmiah. Hasilnya berupa pengetahuan ilmiah dari hal yang dipermasalahkan. Pengembangan merupakan kegiatan yang dapat berupa perancangan, perencanaan atau rekayasa yang dilakukan dengan berdasar metode berpikir ilmiah. Hasilnya berupa pengetahuan ilmiah atau teknologi yang digunakan untuk memecahkan masalah tersebut. Sedangkan evaluasi merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk mendapatkan informasi yang diperoleh melalui tata cara tertentu berdasar pada metode berpikir ilmiah. Hasilnya adalah pengetahuan ilmiah yang digunakan untuk pengambilan kebijakan terhadap hal yang dipermasalahkan. Dengan demikian, kegiatan penelitian, pengembangan, dan evaluasi merupakan kegiatan ilmiah yang akan ditulis dalam bentuk dan format penulisan ilmiah mulai dari buku, artikel, dan gagasan yang ditulis melalui media massa.

Kriteria kebenaran ilmu ada tiga, yaitu:

a. Koherensi
Suatu pernyataan dianggap benar, bila pernyataan itu bersifat koherensi dan konsisten dengan pernyataan sebelumnya. Dan dianggap benar menurut logika deduktif dengan menggunakan sarana matematika sebagai alat pembuktiannya.
b. Korespondensi
Suatu pernyataan dianggap benar, jika pengetahuan yang terkandung dalam pernyataan itu berkorespondensi (berhubungan ) dengan objek yang dituju oleh pernyataan tersebut menurut logika induktif dan menggunakan statistik sebagai sasarannya.
c. Pragmatis
Pernyataan dianggap benar, bila diukur dengan kriteria apakah pernyataan itu bersifat fungsional (berguna/efektif) bagi kehidupan praktis. Atau suatu pernyataan itu mempunyai kegunaan praktis dalam kehidupan manusia.
Dalam cara berpikir/menalar untuk memecahkan suatu permasalahan, terdapat dua cara yaitu:
a. Berpikir deduktif (dari fakta umum ke khusus)
b. Berpikir induktif (dari fakta yang khusus kemudian diteliti dan akhirnya ditemui pemecahan persoalan yang bersifat umum). Ruang lingkup awalnya adalah khas dan terbatas.

3. Kerangka Isi Tulisan Ilmiah
Kerja penelitian, pengembangan dan evaluasi memerlukan pelaporan hasil. Kerangka isi dan format laporan hasil umumnya terdiri dari:
a. Bagian Pendahuluan terdiri dari halaman judul, lembaran persetujuan, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar dan lampiran, serta abstrak atau ringkasan.
b. Bagian Isi umumnya terdiri dari:
I. Permasalahan atau Pendahuluan
II. Kajian Teori atau Pembahasan Kepustakaan
III. Metodologi atau Uraian Metode dan Prosedur Pengkajian
IV. Hasil-hasil dan Diskusi Hasil Kajian, serta
V. Kesimpulan dan Saran-saran.
c. Bagian Penunjang umumnya terdiri dari sajian daftar pustaka dan lampiran-lampiran yang diperlukan untuk menunjang isi laporan
Bentuk sajian tulisan ilmiah dapat berbeda-beda. Majalah ilmiah dan pertemuan ilmiah mempersyaratkan bentuk sajian tulisan yang lebih resmi. Sedangkan media masa seperti koran dan naskah berita, tulisan ilmiahnya menggunakan bahasa yang lebih populer.
Isi tulisan laporan hasil kegiatan penelitian, pengembangan dan evaluasi yang dipersyaratkan oleh suatu jurnal ilmiah adalah:
a. Bagian Pendahuluan terdiri dari judul, abstrak dalam bahasa Indonesia dan Inggris
b. Bagian Isi terdiri dari Permasalahan, Uraian teori dan hal yang dipermasalahkan, Uraian fakta dari hal yang dipermasalahkan, Diskusi, Kesimpulan/Saran
c. Bagian Penunjang tediri dari daftar pustaka dan data dari penulis.

4. Pengertian Tulisan Ilmiah Populer
Pengetahuan ilmiah dapat disajikan dengan tampilan format dan bahasa yang lebih enak dibaca dan dipahami. Tulisan semacam itu umum disebut sebagai tulisan ilmiah populer.
Meskipun disajikan dengan gaya bahasa dan sajian yang tidak terlalu formal, namun fakta yang disajikan harus tetap obyektif dan dijiwai dengan kebenaran dan metode berpikir keilmuan. Pada umumnya tulisan ilmiah populer lebih banyak menyajikan pandangan, gagasan, komentar atau ulasan terhadap sesuatu permasalahan tertentu.

5. Kerangka Isi Tulisan Ilmiah Populer
Tulisan ilmiah populer umumnya tersaji dalam kerangka isi yang lebih bebas. Tidak ada kerangka isi yang baku seperti hasilpenelitian. Tujuannya adalah menarik bagi para pembaca dan mudah dipahami. Dengan demikian, dalam tulisan ilmiah populer harus jelas untuk konsumsi siap tulisan itu dibuat. Kondisi pembaca sangat menentukan gaya bahasa dan kerangka isi penyajian.
Kerangka isi tulisan ilmiah populer terdiri dari 3 bagian, yaitu pendahuluan, isi, dan penutup. Pada pendahuluan sering dipaparkan hal-hal yang menarik, atau mengejutkan. Pada bagian isi bahasan ada yangdimulai dengan memaparkan hal-hal umum untuk kemudian menuju pada kesimpulan yang spesifik. Atau sebaliknya. Ada juga yang mengungkapkan tesis, kemudian membenturkannya dengan antitesis untuk sampai pada satu sintesa. Ada pula yang membahas permasalahan dengan upaya untuk menjawab pertanyaan apa, siapa, mengapa, kapan, dan dimana serta bagaimana.

C. PENUTUP
Hasil kegiatan ilmiah dapat disajikan dalam bentuk tulisan ilmiah baik berupa artikel di majalah atau berupa makalah yang disajikan pada forum pertemuan ilmiah. Tulisan ilmiah yang tersaji dengan format yang lebih “populer” disebut sebagai tulisan ilmiah populer. Tulisan ilmiah populer merupakan tulisan ilmiah yang disajikan dengan menggunakan bahasa dan kerangka sajian isi yang lebih menarik serta mudah dipahami.
Berbagai cara penulisan dapat dilakukan untuk memaparkan hasil suatu kegiatan baik yang berupa penelitian, pengembangan maupun evaluasi. Teknik penulisannya dapat dilakukan dengan mengkaji siapa dan bagaimana pihak lain dapat memahami maksud dari tulisan yang disajikan. Tulisan ilmiah yang disajikan pada jurnal ilmiah memper-syaratkan kerangka isi sajian tertentu. Sedangkan tulisan ilmiah yang diterbitkan pada suatu jurnal ilmiah mengikuti langkah-langkah: Judul, Abstrak, Kata-kata kunci, Permasalahan, Uraian teori dari hal yang dipermasalahkan, Uraian fakta dari hal yang dipermasalahkan, Diskusi, Kesimpulan/Saran, Daftar Pustaka dan sajian ringkas data dari penulis.

Teori Belajar Orang dewasa

0 comments
Gagne membagi teori belajar dalam 3 famili :
a. conditioning
b. modelling
c. kognitif

Kingsley dan Garry membagi teori belajar dalam 2 bagian yaitu ;
a. teori stimulus-respon
b. teori medan
Taba membagi teori belajar menjadi 2 famili :
a. teori asosiasi atau behaviorisme
b. teori organismik, gestalt dan teori medan

Di dalam pembahasan akan difokuskan pada teori belajar orang dewasa. Ada aliran inkuiri yang merupakan landasan teori belajar dan mengajar orang dewasa yaitu : “scientific stream” dan “artistic atau intuitive/reflective stream”. Aliran “scientific stream” adalah menggali atau menemukan teori baru tentang belajar orang dewasa melalui penelitian dan eksperimen . Teori ini diperkenalkan oleh Edward L. Thorndike dengan pubilkasinya “ Adult Learning”, pada tahun 1928.
Pada aliran artistic, teori baru ditemukan melalui instuisi dan analisis pengalaman yang memberikan perhatian tentang bagaimana orang dewasa belajar. Aliran ini diperkenalkan oleh Edward C. Lindeman dalam penerbitannya “ The Meaning of Adult Education” pada tahun 1926 yang sangat dipengaruhi oleh filsafat pendidikan John Dewey.
Menurutnya sumber yang paling berguna dalam pendidikan orang dewasa adalah pengalaman peserta didik. Dari hasil penelitian, Linderman mengidentifikasi beberapa asumsi tentang pembelajar orang dewasa yang dijadikan fondasi teori belajar orang dewasa yaitu sebagai berikut :
1) pembelajar orang dewasa akan termotivasi untuk belajar karena kebutuhan dan minat dimana belajar akan memberikan kepuasan
2) orientasi pembelajar orang dewasa adalah berpusat pada kehidupan, sehingga unit-unit pembelajar sebaiknya adalah kehidupan nyata (penerapan) bukan subject matter.
3) Pengalaman adalah sumber terkaya bagi pembelajar orang dewasa, sehingga metode pembelajaran adalah analisa pengalaman (experiential learning).
4) Pembelajaran orang dewasa mempunyai kebutuhan yang mendalam untuk mengarahkan diri sendiri (self directed learning), sehingga peran guru sebagai instruktur.
5) Perbedaan diantara pembelajar orang dewasa semakin meningkat dengan bertambahnya usia, oleh karena itu pendidikan orang dewasa harus memberi pilihan dalam hal perbedaan gaya belajar, waktu, tempat dan kecepatan belajar.

Carl R Rogers (1951) mengajukan konsep pembelajaran yaitu “ Student-Centered Learning” yang intinya yaitu :
1) kita tidak bisa mengajar orang lain tetapi kita hanya bisa menfasilitasi belajarnya.
2) Seseorang akan belajar secarasignifikan hanya pada hal-hal yang dapat memperkuat/menumbuhkan “self”nya
3) Manusia tidak bisa belajar kalau berada dibawah tekanan
4) Pendidikan akan membelajarkan peserta didik secara signifkan bila tidak ada tekanan terhadap peserta didik, dan adanya perbedaan persepsi/pendapat difasilitasi/diakomodir

Peserta didik orang dewasa menurut konsep pendidikan adalah :
1) meraka yang berperilaku sebagai orang dewasa, yaitu orang yang melaksanakan peran sebagai orang dewasa
2) meraka yang mempunyai konsep diri sebagai orang dewasa

Andragogi mulai digunakan di Netherlands oleh professor T.T Ten have pada tahun 1954 dan pada tahun 1959 ia menerbitkan garis-garis besar “Science of Andragogy”
Model andragogi mempunyai konsep bahwa : kebutuhan untuk tahu (The need to know), konsep diri pembelajar ( the learner’s concept),peran pengalaman pembelajar (the role of the leaner’s experience), kesiapan belajar ( readiness to learn), orientasi belajar (orientation of learning) dan motivasi lebih banyak ditentukan dari dalam diri si pembelajar itu sendiri.
Didalam pembelajaran orang dewasa tidak sepenuhnya harus menggunakan model andragogi, tetapi bisa digabung model pedagogi. Jika pembelajarnya belum mengetahui atau sangat asing dengan materi yang disampaikan tentunya kita bisa menggunakan model pedagogi pada awal-awal pertemuan untuk mengkonstruksi pengalaman dengan pengetahuan yang baru didapatkan, selanjutnya bisa digunakan model andragogi sebagai penguatan dan pengembangan.

Teori Belajar

15 comments
Beberapa teori belajar yang akan di bahas antara lain :
Teori belajar Skinner “Operant Conditioning”
Teori Belajar Conditining of Learning, Robert M. Gagne
Teori Belajar Perkekmembangan Kognitif Jean Piaget
Teori Belajar Sosial Albert Bandura
Teori Belajar Orang Dewasa
Teori Pembelajaran Orang Dewasa

a) Teori Operant Conditioning
Teori operant conditioning dimulai pada tahun 1930-an. Burhus Fredik Skinner selama periode teori stimulus (S)- Respons ( R) untuk menyempurnakan teorinya Ivan Pavlo yang disebut “Classical Conditioning”. Skinner setuju dengan konsepnya John Watson bahwa psikologi akan diterima sebagai sain (science) bila studi tingkah laku (behavior) tersebut dapat diukur, seperti ilmu fisika, teknik, dan sebagainya.
Menurut Skinner , belajar adalah proses perubahan tingkah laku yang harus dapat diukur. Bila pembelajar (peserta didik) berhasil belajar, maka respon bertambah, tetapi bila tidak belajar banyaknya respon berkurang, sehingga secara formal hasil belajar harus bisa diamati dan diukur.
Hasil temuan skinner terdapat tiga komponen dalam belajar yaitu :
Discriminative stimulus (SD)
Response
Reinforcement (penguatan)
- penguatan positif
- penguatan negative
b) Teori Conditioning Of Learning, Robert M. Gagne
Teori ini ditemukan oleh Gagne yang didasarkan atas hasil riset tentang faktor-faktor yang kompleks pada proses belajar manusia. Penelitiannya diamksudkan untuk menemukan teori pembelajaran yang efektif. Analisanya dimulai dari identifikasi konsep hirarki belajar, yaitu urut-urutan kemampuan yang harus dikuasai oleh pembelajar (peserta didik) agar dapat mempelajari hal-hal yang lebih sulit atau lebih kompleks.
Menurut Gagne belajar memberi kontribusi terhadap adaptasi yang diperlukan untuk mengembangkan proses yang logis, sehingga perkembangan tingkah laku (behavior) adalah hasil dari efek belajar yang komulatif (gagne, 1968). Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa belajar itu bukan proses tunggal. Belajar menurut Gagne tidak dapat didefinisikan dengan mudah, karena belajar bersifat kompleks.
Gagne (1972) mendefinisikan belajar adalah : mekanisme dimana seseorang menjadi anggota masyarakat yang berfungsi secara kompleks. Kompetensi itu meliputi, skill, pengetahuan, attitude (perilaku), dan nilai-nilai yang diperlukan oleh manusia, sehingga belajar adalah hasil dalam berbagai macam tingkah laku yang selanjutnya disebut kapasitas atau outcome. Kemampuan-kemampuan tersebut diperoleh pembelajar (peserta didik) dari :
1. Stimulus dan lingkungan
2. proses kognitif
Menurut Gagne belajar dapat dikategorikan sebagai berikut :
1) Verbal information (informasi verbal)
2) Intellectual Skill (skil Intelektual)
3) Attitude (perilaku)
4) Cognitive strategi (strategi kognitif)

Belajar informasi verbal merupakan kemampuan yang dinyatakan , seperti membuat label, menyusun fakta-fakta, dan menjelaskan. Kemampuan / unjuk kerja dari hasil belajar, seperti membuat pernyataan, penyusunan frase, atau melaporkan informasi.
Kemampuan skil intelektual adalah kemampuan pembelajar yang dapat menunjukkan kompetensinya sebagai anggota masyarakat seperti; menganalisa berita-berita. Membuat keseimbangan keuangan, menggunakan bahasa untuk mengungkapkan konsep, menggunakan rumus-rumus matematika. Dengan kata lain ia tahu “ Knowing how”
Attitude (perilaku) merupakan kemampuan yang mempengaruhi pilihan pembelajar (peserta didik) untuk melakukan suatu tindakan. Belajar mealui model ini diperoleh melalui pemodelan atau orang yang ditokohkan, atau orang yang diidolakan.
Strategi kognitif adalah kemampuan yang mengontrol manajemen belajar si pembelajar mengingat dan berpikir. Cara yang terbaik untuk mengembangkan kemampuan tersebut adalah dengan melatih pembelajar memecahkan masalah, penelitian dan menerapkan teori-teori untuk memecahkan masalah ril dilapangan. Melalui pendidikan formal diharapkan pembelajar menjadi “self learner” dan “independent tinker”.

c) Teori Perkembangan Kognitif Jean Piaget (Cognitive Development Theory)
Menurut Piaget pengetahuan (knowledge) adalah interksi yangterus menerus antara individu dengan lingkungan.
Fokus perkembangan kognitif Piaget adalah perkembangan secara alami fikiran pembelajar mulai anak-anak sampai dewasa. Konsepsi perkembangan kognitif Piaget, duturunkan dari analisa perkembangan biologi organisme tertentu. Menurut Piaget, intelegen (IQ=kecerdasan) adalah seperti system kehidupan lainnya, yaitu proses adaptasi.
Menurut Piaget ada tiga perbedaan cara berfikir yang merupakan prasyarat perkekmbangan operasi formal, yaitu; gerakan bayi, semilogika, praoprasional pikiran anak-anak, dan operasi nyata anak-anak dewas.
Ada empat faktor yang mempengaruhi perkembangan kognitif yaitu :
1) lingkungan fisik
2) kematangan
3) pengaruh sosial
4) proses pengendalian diri (equilibration)
(Piaget, 1977)

Tahap perkembangan kognitif :
1) Periode Sensori motor (sejak lahir – 1,5 – 2 tahun)
2) Periode Pra Operasional (2-3 tahun sampai 7-8 tahun)
3) Periode operasi yang nyata (7-8 tahun sampai 12-14 tahun)
4) Periode operasi formal
Kunci dari keberhasilan pembelajaran adalah instruktur/guru/dosen/guru harus memfasilitasi agar pembelajar dapat mengembangkan berpikir logis.

d) Teori Berpikir Sosial (social Learning Theory)
Teori ini dikembangkan oleh Albert Bandura seorang psikolog pendidikan dari Stanford University, USA. Teori belajar ini dikembangkan untuk menjelaskan bagaimana orang belajar dalam seting yang alami/lingkungan sebenarnya.
Bandura (1977) menghipotesiskan bahwa baik tingkah laku (B), lingkungan (E) dan kejadian-kejadian internal pada pembelajar yang mempengaruhi persepsi dan aksi (P) adalah merupakan hubungan yang saling berpengaruh (interlocking),
Harapan dan nilai mempengaruhi tingkah laku
Tingkah laku sering dievaluasi, bebas dari umpan balik lingkungan sehingga mengubah kesan-kesan personal
Tingkah laku mengaktifkan kontingensi lingkungan
Karakteristik fisik seperti ukuran, ukuran jenis kelamin dan atribut sosial menumbuhkan reaksi lingkungan yang berbeda.
Pengakuan sosial yang berbeda mempengaruhi konsepsi diri individu.
Kontingensi yang aktif dapat merubah intensitas atau arah aktivitas.
P
B
E









Tingkah laku dihadirkan oleh model
Model diperhatikan oleh pelajar (ada penguatan oleh model)
Tingkah laku (kemampuan dikode dan disimpan oleh pembelajar)
Pemrosesan kode-kode simbolik
Skema hubungan segitiga antara lingkungan, faktor-faktor personal dan tingkah laku, (Bandura, 1976).






Skema
Proses Kognitif Pembelajar
Pembelajar mampu menunjukkan kompetensi/tingkah laku
Performance/unjuk kerja
Motivasi pembelajar mengolah tingkah laku


Proses perhatian sangat penting dalam pembelajaran karena tingkah laku yang baru (kompetensi) tidak akan diperoleh tanpa adanya perhatian pembelajar. Proses retensi sangat penting agar pengkodean simbolik tingkah laku ke dalam visual atau kode verbal dan penyimpanan dalam memori dapat berjalan dengan baik. Dalam hal ini rehearsal (ulangan ) memegang peranan penting.
Proses motivasi yang penting adalah penguatan dari luar, penguatan dari dirinya sendiri dan Vicarius Reinforcement (penguatan karena imajinasi).
Lebih lanjut menurut Bandura (1982) penguasaan skill dan pengetahuan yang kompleks tidak hanya bergantung pada proses perhatian, retensi, motor reproduksi dan motivasi, tetapi juga sangat dipengaruhi oleh unsur-unsur yang berasal dari diri pembelajar sendiri yakni “sense of self Efficacy” dan “self – regulatory system”. Sense of self efficacy adalah keyakinan pembelajar bahwa ia dapat menguasai pengetahuan dan keterampilan sesuai standar yang berlaku.
Self regulatory adalah menunjuk kepada 1) struktur kognitif yang memberi referensi tingkah laku dan hasil belajar, 2) sub proses kognitif yang merasakan, mengevaluasi, dan pengatur tingkah laku kita (Bandura, 1978). Dalam pembelajaran sel-regulatory akan menentukan “goal setting” dan “self evaluation” pembelajar dan merupakan dorongan untuk meraih prestasi belajar yang tinggi dan sebaliknya.
Menurut Bandura agar pembelajar sukses instruktur/guru/dosen/guru harus dapat menghadirkan model yang mempunyai pengaruh yang kuat terhadap pembelajar, mengembangkan “self of mastery”, self efficacy, dan reinforcement bagi pembelajar.
Berikut Bandura mengajukan usulan untuk mengembangkan strategi proses pembelajaran yaitu sebagi berikut :

No
Strategi Proses
1
Analisis tingkah laku yang akan dijadikan model yang terdiri :
a. Apakah karekter dari tingkah laku yang akan dijadikan model itu berupa konsep, motor skil atau efektif?
b. Bagaimanakah urutan atau sekuen dari tingkah laku tersebut?
c. Dimanakah letak hal-hal yang penting (key point) dalam sekuen tersebut?
2
Tetapkan fungsi nilai dari tingkah laku dan pilihlah tingkah laku tersebut sebagai model.
a. Apakah tingkah laku (kemampuan yang dipelajari) merupakan hal yang penting dalam kehidupan dimasa datang? (success prediction)
b. Bila tingkah laku yang dipelajari kurang memberi manfaat (tidk begitu penting) model manakah yang lebih penting?
c. Apakah model harus hidup atau simbol?
Pertimbangan soal biaya, pengulangan demonstrasi dan kesempatan untuk menunjukkan fungsi nilai dan tingkah laku.
d. Apakah reinforcement yang akan didapat melalui model yang dipilih?

3
Pengembangan sekuen instruksional
a. Untuk mengajar motor skill, bagaimana caramengerjakan pekerjaan/kemampuan yang dipelajari :how to do this” dan bukannya “not this”.
Langkah-langkah manakah menurut sekuen yang harus dipresentasikan secara perlahan-lahan
4
Implementasi pengajaran untuk menunut proses kognitif dan motor reproduksi.
a. motor skill
1) hadirkan model
2) beri kesempatan kepada tiap-tiap pembelajar untuk latihan secarasimbolik
3) beri kesempatan kepada pembelajar untuk latihan dengan umpan balik visual
b. proses kognitif
1) Tampilkan model, baik yang didukung oleh kode-kode verbal atau petunjuk untuk mencari konsistensi pada berbagai contoh
2) Beri kesempatan kepada pembelajar untuk membuat ihtisar atau summary
3) Jika yang dipelajari adalah pemecahan masalah atau strategi penerapan beri kesempatan pembelajar untuk berpartisipasi secaraaktif
4) Beri kesempatan pembelajar untuk membuat generalisasi ke berbagai siatuasi.

Dari uraian tentang teori belajar sosial, dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Belajar merupakan interaksi segitiga yang saling berpengaruh dan mengikat antara lingkungan, faktor-faktor personal dan tingkah laku yang meliputi proses-proses kognitif belajar.
2. komponen-komponen belajar terdiri dari tingkah laku, konsekuensi-konsekuensi terhadap model dan proses-proses kognitif pembelajar.
3. hasil belajar berupa kode-kode visual dan verbal yang mungkin dapat dimunculkan kembali atau tidak (retrievel).
4. dalam perencanaan pembelajaran skill yang kompleks, disamping pembelajaran-pembelajaran komponen-komponen skill itu sendiri, perlu ditumbuhkan “sense of efficacy” dan self regulatory” pembelajar.
5. dalam proses pembelajaran, pembelajar sebaiknya diberi kesempatan yang cukup untuk latihan secara mental sebelum latihan fisik, dan “reinforcement” dan hindari punishment yang tidak perlu.

Ahli lain yaitu Bloom dkk, menjelaskan domain tujuan pendidikan ada tiga ranah yaitu : 1) kognitif, yang berhubungan dengan ingatan, pengetahuan, dan perkembangan kemampuan dan skill intelektual, 2) afektif yang menjelaskan tentang perubahan dalam minat, perilaku (attitudes), nilai-nilai dan perkembangan dalam apresiasi dan penyesuaian , dan 3) psikomotor.

2. Teori Belajar Orang dewasa
Gagne membagi teori belajar dalam 3 famili :
a. conditioning
b. modelling
c. kognitif

Kingsley dan Garry membagi teori belajar dalam 2 bagian yaitu ;
a. teori stimulus-respon
b. teori medan
Taba membagi teori belajar menjadi 2 famili :
a. teori asosiasi atau behaviorisme
b. teori organismik, gestalt dan teori medan

Di dalam pembahasan akan difokuskan pada teori belajar orang dewasa. Ada aliran inkuiri yang merupakan landasan teori belajar dan mengajar orang dewasa yaitu : “scientific stream” dan “artistic atau intuitive/reflective stream”. Aliran “scientific stream” adalah menggali atau menemukan teori baru tentang belajar orang dewasa melalui penelitian dan eksperimen . Teori ini diperkenalkan oleh Edward L. Thorndike dengan pubilkasinya “ Adult Learning”, pada tahun 1928.
Pada aliran artistic, teori baru ditemukan melalui instuisi dan analisis pengalaman yang memberikan perhatian tentang bagaimana orang dewasa belajar. Aliran ini diperkenalkan oleh Edward C. Lindeman dalam penerbitannya “ The Meaning of Adult Education” pada tahun 1926 yang sangat dipengaruhi oleh filsafat pendidikan John Dewey.
Menurutnya sumber yang paling berguna dalam pendidikan orang dewasa adalah pengalaman peserta didik. Dari hasil penelitian, Linderman mengidentifikasi beberapa asumsi tentang pembelajar orang dewasa yang dijadikan fondasi teori belajar orang dewasa yaitu sebagai berikut :
1) pembelajar orang dewasa akan termotivasi untuk belajar karena kebutuhan dan minat dimana belajar akan memberikan kepuasan
2) orientasi pembelajar orang dewasa adalah berpusat pada kehidupan, sehingga unit-unit pembelajar sebaiknya adalah kehidupan nyata (penerapan) bukan subject matter.
3) Pengalaman adalah sumber terkaya bagi pembelajar orang dewasa, sehingga metode pembelajaran adalah analisa pengalaman (experiential learning).
4) Pembelajaran orang dewasa mempunyai kebutuhan yang mendalam untuk mengarahkan diri sendiri (self directed learning), sehingga peran guru sebagai instruktur.
5) Perbedaan diantara pembelajar orang dewasa semakin meningkat dengan bertambahnya usia, oleh karena itu pendidikan orang dewasa harus memberi pilihan dalam hal perbedaan gaya belajar, waktu, tempat dan kecepatan belajar.

Carl R Rogers (1951) mengajukan konsep pembelajaran yaitu “ Student-Centered Learning” yang intinya yaitu :
1) kita tidak bisa mengajar orang lain tetapi kita hanya bisa menfasilitasi belajarnya.
2) Seseorang akan belajar secarasignifikan hanya pada hal-hal yang dapat memperkuat/menumbuhkan “self”nya
3) Manusia tidak bisa belajar kalau berada dibawah tekanan
4) Pendidikan akan membelajarkan peserta didik secara signifkan bila tidak ada tekanan terhadap peserta didik, dan adanya perbedaan persepsi/pendapat difasilitasi/diakomodir

Peserta didik orang dewasa menurut konsep pendidikan adalah :
1) meraka yang berperilaku sebagai orang dewasa, yaitu orang yang melaksanakan peran sebagai orang dewasa
2) meraka yang mempunyai konsep diri sebagai orang dewasa

Andragogi mulai digunakan di Netherlands oleh professor T.T Ten have pada tahun 1954 dan pada tahun 1959 ia menerbitkan garis-garis besar “Science of Andragogy”
Model andragogi mempunyai konsep bahwa : kebutuhan untuk tahu (The need to know), konsep diri pembelajar ( the learner’s concept),peran pengalaman pembelajar (the role of the leaner’s experience), kesiapan belajar ( readiness to learn), orientasi belajar (orientation of learning) dan motivasi lebih banyak ditentukan dari dalam diri si pembelajar itu sendiri.
Didalam pembelajaran orang dewasa tidak sepenuhnya harus menggunakan model andragogi, tetapi bisa digabung model pedagogi. Jika pembelajarnya belum mengetahui atau sangat asing dengan materi yang disampaikan tentunya kita bisa menggunakan model pedagogi pada awal-awal pertemuan untuk mengkonstruksi pengalaman dengan pengetahuan yang baru didapatkan, selanjutnya bisa digunakan model andragogi sebagai penguatan dan pengembangan.

Tuesday, 18 September 2007

MANAJEMEN MUTU PENDIDIKAN

1 comments
1. Mutu
Keistimewaan produk ( semakin baik keistimewaan produk semakin tinggi mutunya).
Bebas definisi ( semakin sedikit defisiensi, berarti semakin baik mutunya).
Mutu adalah karakteristik produk / jasa yang ditentukan oleh pemakai atau customer dan diperoleh melalui pengukuran proses serta melalui perbaikan yang berkelanjutan.
Mutu: The difficulty in defining quality is to translate future needs of the uses into measurable characteristic, so that a product can be designed and turned out to give satisfaction at a price than the user will pay (1986).
Menurut Philip B. Coss by (1979) Conformance to requipment, Armand V. Feigenbaum (1956). Full customer satisfaction.
Menurut Suwarno, Mutu adalah:
o Suatu karakteristik/atribut dari pada sesuatu
o Penilaian subyektif dari pada kustomer
Sumber : Soewarso. 1996. Total Quality Management. Yogyakarta: ANDI.
Mutu adalah paduan sifat-sifat suatu barang atau jasa yang menunjukkan kemampuannya dalam memenuhi kebutuhan pelanggan.
 Menurut A. Widjaya
Mutu adalah kesesuaian/ kecocokan dengan spesifikasi dan standar yang berlaku yang pas untuk digunakan dan dapat memuaskan keinginan, kebutuhan, dan pengharapan pelanggan dengan biaya yang kompetitif.
 Peristilahan yang menjadi kunci dari kedua definisi mutu tersebut adalah :
Kesesuaian/ kecocokan
Standar
Memuaskan
Pelanggan
Produk dan jasa




2. Mutu/ kualitas
Mutu / kualitas adalah suatu kesesuaian / kecocokan antara barang adan jasa dengan standar yang telah ditetapkan untuk memenuhi kebutuhan sehingga terciptanya kepuasan pelanggan.




JOSEPH JURAN
W. EDWAR DEMING
PHILIP COSBY

KONSEP MUTU
Mutu menurut Juran adalah kemampuan untuk digunakan fitness for use.
Sumber : Drs. Amin Widjaja Tunggal. 1993. Manajemen Mutu Terpadu suatu pengantar. Jakarta : Rineka Cipta.

Mutu adalah Suatu tingkat yang dapat diprediksi dari keseragaman dan ketergantungan biaya yang rendah dan sesuai dengan pasar.
Sumber : Drs. Amin Widjaja Tunggal. 1993. Manajemen Mutu Terpadu suatu pengantar. Jakarta : Rineka Cipta.
Mutu menurut Crosby adalah sesuai dengan persyaratan ( conformance to = requirements).
Sumber : Drs. Amin Widjaja Tunggal. 1993. Manajemen Mutu Terpadu suatu pengantar. Jakarta : Rineka Cipta.

KARAKTERISTIK MUTU
Barang/ jasa yang bermutu memiliki nilai guna yang tinggi bagi pelanggannya.
Merencanakan mutu sesuai dengan kondisi pasar
Mutu produk berorientasi pada konsumen
1. Pihak produsen berusaha melakukan konsep zero defect dalam produksi prodaknyaidak selamanya produk dengan kualitas baik, memiliki harga tinggi.

Berorientasi pada selera konsumen
Mutu produk berorientasi pada konsumen

Ada penekanan pada disain dan proses
Manajemen kualitas merupakan tanggung jawab seluruh organisasi

Memperhatikan keluhan dari konsumen sehingga terus berusaha untuk meningkatkan mutu
Adanya upaya perbaikan yang terus menerus



Basis perbaikan menekankan pada pendekatan kelompok proyek-prpyek.
Basis perbaikan yaitu dengan secara terus menerus mengurangi penyimpangan menghilangkan tujuan tanpa metode.
Basis perbaikannya pada proses bukanlah suatu program, tujuan perbaikan.


Kerjasama kelompok/team pendekatannya pada kelompok dan gugus kendali mutu.
Kerjasama team diarahkan pada partisipasi karyawan dalam pengambilan keputusan, memcahkan kendala antara departemen
Kerjasama kelompok Lebih menekankan pada perbaikan mutu /dewan mutu.


3. Manajemen mutu terpadu dalam persekolahan
Suatu system manajemen yang menghendaki adanya perbaikan mutu/kualitas sekolah melalui pemberdayaan sumber-sumber dan potensi sekolah baik berupa fisik ,ketenagaan organisasi , dan lingkungan masyarakat sekitar sekolah yang bertujuan untuk meningkatkan mutu sekolah terutama lulusan/output dari sekolah itu sendiri.

4. Komponen komponen Manajemen mutu terpadu sekolah
Komponen peserta didik
Komponen ketenaga pendidikan
Komponen sarana prasarana
Komponen structural organisasi
Komponen masyarakat
Komponen proses

5.komponen-komponen tersebut dianggap layak dikarenakan
sebagai berikut :
a. Komponen peserta didik
Indikator keberhasilan tingkat mutu yang baik dapat dilihat dari kondisi akademis peserta didik( prestasi ). Peserta didik merupakan memegang peranan sebagi komponen inti.
b. Komponen Ketenaga pendidikan
Ujung tombak dalam kegiatan proses belajar mengajar siswa di sekolah itu adalah guru.
c. Komponen sarana prasarana
untuk mendukung proses kegiatan belajar mengajar yang baik diperlukan sarana prasarana yang menunjang.
d. Komponen structural organisasi
untuk menjalankan system persekolahan dibutuhkan kerjasama tim, sehingga diperlukan adanya pengorganisasian secara structural untuk membagi peran, fungsi, dan tanggung jawab.
e. Komponen partisipasi masyarakat
Sebagai indikator keberhasilan sekolah perlu adanya kesesuaian /relevansi dengan kebutuhan masyarakat sehingga lulusan sekolah bermutu dengan benar-benar memenuhi kebutuhan masyarakat sekarang ini.
f. Komponen proses.
Komponen yang menyangkut proses ini yaitu didalamnya termasuk kegiatan PBM dan evaluasi. Komponen ini sangat berpengaruh sekali terhadap penerapan TQM dalam pendidikan terutama di sekolah. Pada dasarnya tujuan sekolah adalah menyelenggarakan kegiatan proses belajar mengajar untuk mentrasfer nilai-nilai yang baik.


TQM untuk Pendidikan


TQM di dalam Pendidikan diterapkan pada tiga tingkatan:

1. Tingkatan yang paling rendah adalah kepada proses manajemen suatu sekolah. Manfaat yang utama adalah di dalam peningkatan efisiensi dan biaya lebih rendah.

2. Tingkatan yang kedua adalah peningkatan kualitas mengajar secara menyeluruh untuk siswa. Mencakup Filosofi mutu dan methode/alat.

3. Tingkatan yang paling tinggi adalah total quality dalam belajar. Ini adalah suatu filosofi pengajaran yang didukung oleh sekumpulan alat yang komprehensip dan dikendalikan oleh para siswa dan staf dalam rangka mengidentifikasi, meneliti, dan menghilangkan penghalang bagi belajar.

Para siswa ingin sekolah memperlengkapi dirinya untuk menghadapi masa depan yang sangat tidak-pasti. Orang tua menginginkan pilihan yang terbaik dan keterlibatan anaknya dalam pendidikan. Lapangan kerja memerlukan keterampilan belajar, kerjasama sekelompok, dan motivasi diri berdasar pada pegangan yang baik.

Pemerintah di tekan untuk mengurangi pengeluaran. Di dalam keadaan ini, mutu adalah jawabannya, bukan masalah. satu-satunya cara untuk meningkatkan pendpatan dan mengurangi biaya-biaya, seperti praktisi industri yang terkemuka menemukan hal itu tahun 1980-an.

Suatu contoh tingkatan tinggi kualitas dalam pendidikan yang terkenal adalah Sekolah menengah Mt. Edgecumbe. Sekolah ini melayani 300 para siswa di pedesaan Alaska. Prakarsa Mutu mereka dimulai pada 1988. Mereka merasakan bahwa suatu kurikulum yang berkualitas harus dipusatkan pada kualitas sekolah. Para siswa memasuki filosofi pengajaran berkualitas, peralatan dan teknik, belajar teori, dan psikologi praktis. Sebab para siswa disibukan untuk mengerti kenapa mereka belajar sesuatu dan mereka berpartisipasi dalam kurikulum, mereka secara langsung mempengaruhi kurikulum masa depan seperti halnya delivery. Pelajaran harus berhubungan dengan aplikasi dan demikian usaha besar ditempatkan atas program cross-curricular.

B. Total Manajemen Berkwalitas di (dalam) Pendidikan


Why get involved with TQM?

TQM adalah suatu filosofi dan sistem untuk secara terus-menerus meningkat;kan produk dan/atau jasa [itu] yang ditawarkan ke pelanggan. Sejak teknologi transportasi dan komunikasi sudah menggantikan sistem ekonomi negara dengan suatu ekonomi global, negara-negara dan bisnis yang tidak praktek TQM dapat menjadi serentak tidak kompetitif melainkan dengan cepat. Ini berbaris ke arah kaleng tidak kompetitif dihindarkan jika warganegara dibantu untuk menjadi TQM praktisi. Oleh karena itu, yang potensial keuntungan-keuntungan TQM di (dalam) suatu sekolah, daerah atau perguruan tinggi adalah sangat jelas:

TQM dapat membantu suatu sekolah atau perguruan tinggi menyediakan lebih baik melayani ke [yang] utama nya customers--students dan pemberi kerja.

Fokus Kemajuan berkelanjutan TQM adalah suatu [jalan/cara] pokok memenuhi kebutuhan tanggung-jawab yang umum ke perubahan bidang pendidikan.

Operasi suatu NO-FEAR TQM sistem dengan suatu fokus pada [atas] peningkatan dan pertumbuhan berlanjut menawarkan lebih [] kegembiraan dan menghadapi tantangan ke para siswa dan para guru dibanding a " cukup baik" pelajaran lingkungan dapat menyediakan. Oleh karena itu, iklim untuk belajar ditingkatkan.

Apakah [yang merupakan] unsur-unsur TQM yang penting di (dalam) pendidikan?

Di (dalam) suatu TQM sekolah atau perguruan tinggi, regu peningkatan dan individu secara konstan aktip pada [atas] meningkat;kan [jasa;layanan] ke pelanggan. Konsep dapat memberi bantuan menjadi " cukup baik" dipertimbangkan tidak cukup. Pemahaman [yang] saksama perbedaan antar[a] tradisional dan TQM sekolah terbaik dikembangkan [adalah] suatu seminar dinamis, [yang] bukan secara sederhana pemandu [di]tertulis. Oleh karena itu, pemandu ini dimaksudkan untuk melengkapi seminar seperti itu. Masing-Masing unsur-unsur yang berikut adalah sangat penting untuk secara penuh [merealisir/sadari] potensi TQM di (dalam) pendidikan:

1. Kesadaran Dan Komitmen untuk Semua orang

Yang ilmu bahasa, kinesthetic, visuil, dan/atau mathematical bakat seorang siswa tidak akan dikembangkan kepada potensi [yang] paling penuh mereka kecuali jika TIAP-TIAP anggota suatu teaching-learning persekutuan mempromosikan mutu mungkin yang paling tinggi pada masing-masing melangkah proses pengembangan. Suatu perubahan bentuk dari " cukup baik" atau pendidikan tradisional ( [di mana/jika] tanda atau nilai/kelas " A" dan " B" adalah cukup baik sekalipun mereka tidak menghadirkan pekerjaan terbaik) perlukah mulai dengan semua orang dibuat sadar akan potensi dan unsur-unsur TQM. Suatu [jalan/cara] sempurna untuk mulai ada bersama suatu total staff yang bertemu dengan orang tua dan anggota dewan sekolah [yang] mengambil bagian. Kaleng Pertemuan menyediakan:

Suatu ikhtisar TQM unsur-unsur [yang] dinamis dan potensi oleh satu atau lebih presenters [siapa] yang sudah mengalami kedua-duanya dan Suatu komitmen jelas bersih dari dewan sekolah, pengawas, dan prinsip bahwa mereka akan secara penuh mendukung TQM usaha dan bahwa mereka tidak harapkan ( untuk menggunakan bahasa W. Edwards Deming) " kue puding sekejap/saat tertentu" hasil.

2. Suatu Misi Jelas bersih

Memanage pergerakan berlanjut ke arah standar mutu [yang] lebih tinggi tergantung pada melukiskan standard itu. Jika suatu TQM komisi pengendalian dibentuk [adalah] suatu sekolah ( Lihat unsur # 10a.), [itu] [perlu] menentukan jawaban bagi [itu] [yang] ini question--Does sekolah mempunyai suatu statemen misi [yang] customer-focused jelas bersih dan suatu proses berfungsi untuk divisi dan/atau departemen [yang] menterjemahkan statemen ini ke dalam hasil jalan keluar untuk lulus? Jika jawaban adalah " tidak (ada)", masalah itu harus ditujukan dengan lokal, status, nasional, dan pemberi kerja baku. Standard ini [perlu] menekankan mengembang;kan kemampuan siswa untuk memecahkan real-life permasalahan dibanding/bukannya [hanya;baru saja] menghafalkan pokok. Yang belakangan tidak menghadirkan mutu untuk baik para siswa maupun pemberi kerja.

3. Suatu Pendekatan Perencanaan Sistem

Pendidikan tradisional telah menjadi terlalu sering membagi menjadi bagian. Guru X menyediakan suatu Kursus bahasa Inggris; Guru Ilmu pengetahuan Y mungkin memusatkan dengan berat pada [atas] suatu pengetahuan siswa [dari;ttg] prinsip ilmiah tanpa membayar banyak perhatian [bagi/kepada] mengembang;kan yang kemampuan siswa untuk menggunakan Prinsip Bahasa Inggris di dalam menulis suatu laporan teknis. [Yang] tanpa sadar, siswa mulai untuk memandang Bahasa Inggris sebagai " kursus" sebagai ganti maupun [sebagai/ketika/sebab] ketrampilan untuk digunakan. Jika untuk tingkat yang lebih tinggi siswa kemampuan/ wewenang (diharapkan) untuk dikembangkan, harus ada untuk tingkat yang lebih tinggi system-wide dan cross-department PERENCANAAN untuk peningkatan intervi di (dalam) sekolah dan perguruan tinggi. Ketiadaan perencanaan sistem adalah suatu penghalang serius ke mutu lebih tinggi di (dalam) siswa [yang] belajar. Bandingkan school-wide pengembangan pembacaan ini merencanakan [adalah] suatu sekolah menengah dengan apa [yang] kamu memahami tentang banyak orang yang lebih dangkal mengenai perbaikan tradisional membaca program.

Tentu saja, sistim yang demikian mendekati [bagi/kepada] belajar peningkatan [yang] secara normal terjadi hanya jika perencanaan inter departemen menyusun itu.

4. Teaming Replacing Hierarchy

Organisasi yang hirarkis [dari;ttg] kemarin masih dominan terlalu banyak bisnis dan sekolah. . seperti (itu) organisasi [tuju/ cenderung] untuk mempromosikan usaha individu " cukup baik" untuk mencukupi seorang penyelia [siapa] yang kadang-kadang mengetahui lebih sedikit sekitar bagaimana cara mencapai mutu dibanding he/she itu mensupervisi. Cross-Department Regu dapat dan mempromosikan peningkatan lebih kuat jika mereka adalah:

Dengan suatu misi jelas bersih dan otoritas kuat

Supported rather than hampered by supervisors.
yang didukung Dibanding/Bukannya yang dihambat oleh para penyelia.

Pen;Dukungan adalah suatu unsur utama di (dalam) sukses atau kegagalan TQM. Jika pengurus, para penyelia, dan para ketua departemen mendukung regu peningkatan tugas, regu itu dapat menghasilkan lebih [] motivasi dan peningkatan dibanding kaleng jika tidak dicapai. Jika bukan, TQM tidak bisa mencapai potensi nya. Di (dalam) TQM program [yang] dioperasikan, pengurus dan para penyelia bekerja dengan rajin pada:

a. Desak misi dan visi jelas bersih b. Koordinasi antar tugas atau regu peningkatan c. Dukung otoritas dan usaha regu peningkatan [itu] kepada derajat tingkat mungkin yang paling tinggi.

Ini adalah tindakan pen;dukungan [yang] sangat kritis. Kecuali jika pengurus dan para penyelia memenuhi [mereka/nya] dengan baik, peningkatan tugas regu dapat gagal oleh karena kelemahan sistem ini.

5. Enablement dan Empowerment Yang menggantikan Ketakutan

Do-It-To-Them Sistem Evaluasi tradisional dengan sendirinya menghasilkan ketakutan dan ketiadaan prakarsa. Anggota Staff memusatkan pada [atas] melakukan apapun juga yang cukup untuk [menyimpan/pelihara] boss [itu] bahagia. Bagaimanapun, jika anggota sukarelawan [dari;ttg] regu peningkatan dikuasakan diberi peluang untuk menjadi ahli dan/atau untuk menggunakan tenaga ahli, yang [itu] enablement menghasilkan kegembiraan dan dedikasi. Sekolah Daerah [perlu] mendukung anggota [dari;ttg] regu peningkatan berkwalitas dengan pembiayaan dan waktu untuk konferensi, seminar, mengunjungi [bagi/kepada] lain sekolah, penggunaan konsultan, perencanaan dan berbagi dengan (orang) yang lain, dan lain lain Regu berfungsi terbaik jika anggota regu diberi otoritas dan latar belakang [itu] untuk membuat keputusan diberitahukan. Masing-Masing daerah dan sekolah [perlu] menggambarkan dan menerapkan sasaran hasil untuk suatu fokus [yang] kuat pada [atas] menjadi belajar organisasi, suatu organisasi di mana semua orang adalah suatu pelajar pada [atas] alur ke peningkatan berkwalitas.

6. Musatkan pada [atas] Penguasaan Belajar

In traditional classrooms, teachers often follow this sequence:
Di (dalam) kelas tradisional, para guru sering mengikuti urutan ini:

1 Plan-------------------> 2 Teach----------------------> 3 Test
1 Rencanakan-------------------> 2 Ajar----------------------> 3 Uji

The normal curve that usually results stands as testimony to the fact that many students fail to learn at the highest possible level in this system. The TQM alternative is:
Kurva yang normal yang pada umumnya menghasilkan [posisi/letak] [sebagai/ketika] kesaksian kepada fakta bahwa banyak para siswa gagal untuk belajar di tingkatan mungkin yang paling tinggi di (dalam) sistem ini. TQM alternatif adalah:

1 Plan--> 2 Teach (DO)--> 3 Check**--> 4 Revised Teaching (ACT)--> 5 Test**
1 Rencanakan--> 2 Mengajar ( LAKUKAN)--> 3 Meriksa**--> 4 Yang ditinjau kembali Pengajaran ( TINDAK)--> 5 Uji**

In the "check" step, formative (not-for-grade) testing is used to determine which learning some students have missed. Then non-mastered material is retaught in some different way or style. If advisable, the checking and revised teaching can be repeated more than once. Meanwhile students who have mastered the material move to enrichment learning or assist with instruction of those who have not achieved mastery. This system of mastery learning can result in much more complete learning for most students, in effect, a positive movement of the "normal" curve. This improvement in learning is a basic purpose of TQM in the classroom. For an excellent review of mastery learning, refer to this book:
Di (dalam) " cek" langkah, perkembangan ( not-for-grade) pengujian digunakan untuk menentukan yang yang belajar beberapa para siswa mempunyai luput/kehilangan. Kemudian material tidak dikuasai diajar kembali dalam beberapa gaya atau [jalan/cara] berbeda. Jika sebaiknya, pemeriksaan dan yang ditinjau kembali pengajaran dapat diulangi lebih dari sekali. Para siswa Sementara itu [siapa] yang sudah menguasai material [itu] bergerak ke pelajaran pengayaan atau membantu dengan instruksi [yang] dari mereka yang belum mencapai penguasaan. Sistem kaleng pelajaran penguasaan ini mengakibatkan jauh lebih melengkapi;menyudahi pelajaran untuk kebanyakan para siswa, pada hakekatnya, suatu hal positif bergeraknya " yang normal" membengkok. Peningkatan ini di (dalam) belajar adalah suatu tujuan DASAR TQM di (dalam) kelas [itu]. Karena suatu tinjauan ulang penguasaan [yang] sempurna [yang] belajar, mengacu pada buku ini:




Implementing
7. Manajemen dasar [oleh/dengan] Pengukuran

In the section above, you were introduced to an adapted Shewhart Cycle, a basic part of a TQM process. Be aware that measurement is very important in the ** marked steps of this cycle. For example, if a reading teacher used a new computer program in the ACT step to assist students having trouble, he or she might gather data in steps #3 and #5 and plot it in a scatter diagram to investigate the relationship between use of that program and final learning results thusly:
Di (dalam) bagian di atas, kamu telah diperkenalkan untuk suatu Shewhart diadaptasikan Siklus, suatu [part;bagian] dasar suatu TQM proses. Sadar pengukuran itu adalah sangat penting** langkah-langkah yang yang ditandai [dari;ttg] siklus ini. Sebagai contoh, jika seorang guru pembacaan menggunakan suatu program komputer baru dalam [aksi/ perbuatan] melangkah untuk membantu para siswa mempunyai;nikmati gangguan, ia atau dia mungkin mengumpulkan data sejalan # 3 dan # 5 dan merencanakan ia/nya di (dalam) suatu diagram tebar untuk menyelidiki hubungan [itu] antar[a] penggunaan (menyangkut) program itu dan akhir belajar hasil secara [dengan] begitu:

If careful analysis showed that the new program promoted strong progress in reading, that would affect planning for future instruction. This management by data rather than by opinion allows objective pursuit of the two basic purposes of TQM in education:
Jika analisa saksama menunjukkan [bahwa/yang] program yang baru mempromosikan kemajuan kuat di (dalam) membaca, itu akan mempengaruhi perencanaan untuk instruksi masa depan. Manajemen ini itu [oleh/dengan] data dibanding/bukannya oleh pendapat mengijinkan pengejaran sasaran keduanya tujuan DASAR TQM di (dalam) pendidikan:

a. Improved learning.
a. Yang ditingkatkan belajar.

b. Improved cost effectiveness.
b. Keefektifan biaya yang ditingkatkan.

These purposes and not quality for the sake of some process or award are what TQM is all about. For an outstanding summary on using measurement and other improvement tools in education consider:
Tujuan ini dan tidak demi berkwalitas proses beberapa atau penghargaan adalah TQM apa [yang] di mana-mana. Karena suatu ringkasan [yang] terkemuka pada [atas] menggunakan pengukuran dan lain perkakas peningkatan di (dalam) pendidikan mempertimbangkan:

8. Pengembangan Siswa TQM Ketrampilan

In addition to using TQM to improve learning in general, every school district should specifically equip its students to understand and use TQM. This is a basic part of schools contributing to readiness for work in the global economy. Whether a school staff decides to integrate learning TQM into existing courses or to provide it as a separate course, it is important that students DO and not just study about TQM. Two excellent resources in this area are:
Sebagai tambahan terhadap menggunakan TQM untuk meningkatkan pelajaran secara umum, tiap-tiap sekolah daerah [perlu] secara rinci memperlengkapi para siswa nya untuk memahami dan menggunakan TQM. Ini adalah suatu [part;bagian] dasar sekolah yang mendukung kesiap-siagaan untuk bekerja [yang] ekonomi yang global [itu]. Apakah suatu staff sekolah memutuskan untuk mengintegrasikan belajar TQM ke dalam kursus ada atau untuk menyediakan ia/nya sebagai kursus terpisah, adalah penting para siswa itu LAKUKAN dan tidak hanya studi tentang TQM. Dua sumber daya sempurna di (dalam) area ini adalah:


9. Suatu Humanistic Dan suatu Otak Fokus Dapat dipertukarkan di (dalam) Belajar Lingkungan

Dr. William Gelas/Kaca telah menyajikan salah satu terjemahan TQM prinsip terbaik ke dalam usul untuk suatu [yang] sangat produktif belajar lingkungan. Tiap-Tiap pendidik dapat beruntung dari pembacaan buku nya:

The Quality School Teacher, by William Glasser, M.D. (1993)
Guru Sekolah Yang berkwalitas, dengan William Gelas/Kaca, M.D. ( 1993)

Harper-Collins Publishers, Inc.
Harper-Collins Penerbit, Inc.

10 East 53rd St.; New York, NY 10022
10 Timur 53Rd St.; New York, NY 10022

It provides information on six conditions for quality schoolwork:
[Itu] menyediakan informasi pada [atas] enam kondisi-kondisi untuk pekerjaan rumah berkwalitas:

a. Harus ada suatu hangat, [yang] yang mendukung belajar lingkungan.

b. Students should be asked to do only useful work.
b. Para siswa harus diminta untuk lakukan hanya pekerjaan bermanfaat.

c. Students should be asked to do the best they can do.
c. Para siswa harus diminta untuk melaksanakan tugas mereka dapat melakukan.

d. Students should be asked to evaluate their own work and improve it.
d. Para siswa harus diminta untuk mengevaluasi pekerjaan mereka sendiri dan meningkatkan itu.

e. Quality work should always feel good.
e. Pekerjaan berkwalitas [perlu] selalu merasakan baik.
f. Quality work should never be destructive.
f. Pekerjaan berkwalitas harus tidak pernah ada bersifat merusak.


C. PENERAPAN MANAJEMEN MUTU TERPADU DI PENDIDIKAN

Konsep manjemen mutu terpadu ( TQM) telah dikembangkan oleh Amerika, W. Edwards Deming, setelah Perang Dunia II untuk meningkatkan mutu produksi barang-barang dan jasa. Konsep ini tidaklah ditangani secara serius oleh Orang Amerika sampai Jepang, yang mengadopsinya di tahun 1950 untuk menghidupkan industri dan bisnis setelah perang, kemudian sekitar tahun 1980 dapat mendominasi pasar dunia. Pada waktu itu pabrikan U.S. akhirnya mengakui model perakitan lini pabrik pada abad yang ke sembilan belas adalah ketinggalan jaman untuk pasar ekonomi global yang modern.

Konsep TQM dapat diaplikasikan pada dunia Pendidikan. Banyak pendidik percaya bahwa Konsep TQM Deming's menyediakan prinsip-prinsip untuk perubahan di bidang pendidikan. Di dalam artikel, " Revolusi mutu di dalam Pendidikan," Yohanes Burung jay Bonstingl menguraikan secara singkat prinsip TQM yang ia percayadapat merubah pendidikan. Ia menyebutnya " Empat pilar TQM ."


1: Synergistic Relationships /Hubungan Synergi.

Menurut prinsip ini, suatu organisasi harus memusatkan, pertama kali, atas pelanggan dan para penyalur nya. TQM di dalam organisasi, semua orang adalah pelanggan dan penyalur. konsep ini menekankan pada " sistematis pekerjaan yang alami di mana semua dilibatkan". Dengan kata lain, kerjasama sekelompok dan kolaborasi adalah penting.sudah menjadi kebiasaan, pendidikan cenderung individual dan departemen yang terasing. Bagaimanapun, menurut Bonstingl, praktek yang ketinggalan jaman ini tidak lagi pelayanan yang panjang " Ketika aku menutup pintu kelas, those kids are mine!" suatu dugaan yang membatasi untuk hidup bertahan di dunia di mana kerjasama kelompok dan kolaborasi memberikan banyak manfaat PADA orang. aplikasi dari pilar TQM yang pertama ke pendidikan menekankan hubungan yang synergistic antara " para suppliers " dan " pelanggan". Konsep sinergi menyatakan bahwa capaian dan produksi ditingkatkan dengan penyatuan bakat dan pengalaman individu.
Di dalam kelas, guru-murid regu adalah tim . Produk kesuksesan mereka dalam bekerjasama adalah pengembangan kemampuan siswa, minat, dan karakter. Di dalam satu pengertian, siswa adalah pelanggan guru,sebagai penerima dari jasa bidang pendidikan untuk peningkatan dan pertumbuhan siswa. Pandangan ini, guru dan sekolah adalah para penyalur dari efektif alat belajar, lingkungan, dan sistem untuk siswa, siapa pelanggan utama sekolah. Sekolah bertanggung jawab untuk menjamin kelangsungan pendidikan para siswa jangka panjang dengan pengajarannya bagaimana cara belajar dan cara berkomunikasi, bagaimana cara mendapatkan pekerjaan berkwalitas mereka sendiri dan dari yang lain, dan bagaimana cara menanam modal yang kekal bagi mereka sendiri dan proses belajar proses dengan memaksimalkan peluang untuk pertumbuhan pada tiap-tiap aspek ttg hidup sehari-hari. Di dalam pengertian lain, siswa adalah juga seorang pekerja, produk siapa sangat utama kemajuan berkelanjutan nya dan pertumbuhan pribadi.

2: perbaikan terus menerus dan Evaluasi Diri.

Pilar yang kedua aplikasi TQM dalam pendidikan adalah adanya perbaikan terus menerus, secara pribadi dan secara bersama-sama. Di dalam menyeting kualitas Sekolah, administrator bekerja berkolaborasi dengan pelanggan dan para guru. Dalam “Manajemen ilmiah"... ia, mengendalikan dan memberikan perintah. Dasar untuk sistem ini adalah kekhawatiran, intimidasi, dan suatu pendekatan untuk memecahkan masalah. Hari ini sesuatu yang terbaik untuk kita dalam mendorong potensi semua orang dengan cara peningkatan yang berkesinambungan kemampuan kita sendiri dan mereka dari orang-orang dengan siapa kita bekerja dan hidup. Total quality adalah, sangat utama, yang merupakan pendekatan yang terbaik dalam bekerja.

Menurut Deming, tidak ada manusia pernah mengevaluasi manusia lain. Oleh karena itu, TQM menekankan evaluasi diri sebagai bagian dari suatu proses perbaikan berkelanjutan. Sebagai tambahan, prinsip ini juga melaminasi pada pemusatan] kekuatan siswa, gaya belajar individu, dan jenis kecerdasan yang berbeda .

3: Suatu Sistem dari Proses Berkelanjutan.
Pilar TQM yang ketiga yang diterapkan di akademis adalah pengenalan organisasi sebagai sistem dan pekerjaan yang dilaksanakan di dalam organisasi harus dilihat sebagai suatu proses berkelanjutan. Implikasi yang utama dari prinsip ini adalah bahwa para guru dan para siswa adalah suatu system disekolah. Mutu berkata aktip atas sistem, yang harus diuji untuk mengidentifikasi dan menghapuskan proses yang cacat yang berdampak peserta didik gagal. Karena sistem terdiri dari proses, peningkatan mutu, proses itu semua sebagian besar menentukan mutu untuk menghasilkan produk. paradigma yang baru dalam pngajaran , proses peningkatan pengajaran berkesinambungan atas hasil pelajaran didasarkan atas meninggalkan dari ketinggalan jaman gaya " mengajar dan menguji".

4: Kepemimpinan.

Prinsip TQM Yang keempat aplikasi untuk pendidikan adalah bahwa sukses TQM adalah tanggung jawab manajemen puncak. Para guru disekolah harus menetapkan konteks di mana para siswa dapat secara terbaik mencapai potensi mereka melalui kemajuan berkelanjutan yang diakibatkan oleh para guru dan para siswa yang bekerja bersama. Para guru menekankan pada area melek huruf dan pengajaran yang dibantu oleh kepemimpinan, kerangka, dan alat yang penting bagi kemajuan berkelanjutan di dalam proses belajar proses.

According to the practical evidences, the TQM principles help the schools in following clauses:
menurut bukti yang praktis, prinsip TQM membantu sekolah di dalam beberapa hal:

( a). menggambarkan kembali peran, tujuan dan tanggung-jawab sekolah.

( b). Meningkatkan sekolah sebagai " jalan hidup."

( c). Merenencana pelatihan kepemimpinan secara menyeluruh untuk pendidik pada semua tingkat.

( d). Menciptakan pengembangan staff yang menunjuk kepercayaan dan sikap staff sekolah

( e). Menggunakan riset dan informasi pratis untuk memandu kebijakan dan pelaksanaan.

( f). Mendisain secra menyeluruh pengembangan anak.

Dalam rangka mencapai hal itu di atas semua peluang skenario akademis, sebagai tambahan terhadap kesabaran, paktor partisipasi manajemen antar mitra dididik dengan guru adalah hal krusial dalam suksesnya TQM di dalam pendidikan; semua orang dilibatkan harus memahami dan percaya pada prinsipnya. Beberapa personil yang merasa terikat dengan prinsip itu dapat memudahkan suksesnya TQM. Ketrampilan Dan Visi mereka di dalam kepemimpinan, manajemen, komunikasi antar pribadi, pemecahan masalah dan hubungan kreatif adalah kualitas penting untuk suksesnya implementasi TQM.

ABSTRAKSI

TQM menurut deming menyediakan berbagai prinsif–prinsif untuk perubahan dalam pendidikan. Yohannes Burung Jay Bonsting menguraikan secara singkat empat pilar TQM dalam pendidikan. Diantaranya : 1) Synergistic relesionships/ Hubungan yang synergy. 2) Continuous imvropment and self evaluation/ kemajuan berkelanjutan dan evaluasi diri. 3) A system of ongoing process/ suatu system berkelanjutan 4) Leadership/ kepemimpinan.
TQM membantu sekolah dalam penggambaran peran ,tujuan dan tanggung jawab sekolah, meningkatkan sekolah sebagai “way of live” , perencanaan pelatihan secara menyeluruh, menciptakan pengembangan staf, penggunaan penelitian dan informasi praktis, mendesain secara menyeluruh pengembangan anak.





















ANALISIS

Total quality management/ manajemen mutu terpadu merupakan konsep yang mempunyai nilai-nilai yang baik untuk perkembangan orgnisasi di semua sector kehidupan. TQM telah banyak di adopsi kedalam berbagai bidang terutama pada dunia bisnis dan ekonomi. Tetapi TQM bukan saja terpaku hanya untuk aspek bisnis dan ekonomi saja, nilai-nilai yang ada dalam Manajemen mutu terpadu dapat diimplementasikan ke dalam dunia pendidikan.
Pada dasarnya TQM dalam dunia pendidikan menurut frankin P. schargel (1994:2) dalam buku Syafarudin (2002: 35 ) dikatakan bahwa Total qulity management education is process wich involves focusing on meeting and exceeding custumer expectations, continous impruvment, sharing responsibilities with employess, and reducasing scraf and rework” Artinya bahwa mutu terpadu pendidikan dipahami sebagai suatu proses yang meilibatkan pemusatan pada pencapaian kepuasan harapan pelanggan pendidikan, perbaikan terus menerus, pembagian tanggung jawab, dengan para pegawai, dan pengurangan pekerjaan tersisa dan pengerjaan kembali.
Hamper senada dengan pendapat Frankin dalam artikel Dheeraj mehrotra menekankan pada penerapan manajemen mutu yang disesuaikan dengan sifat-sifat dasar pendidikan. Sisi pelanggan yaitu siswa, orang tua dan masyarakat menjadi pokus utama. Untuk lebih jelasnya dapat kita lihat pada bagan di bawah ini :

No
EMPAT PILAR TQM DALAM PENDIDIKAN
Macam-macam pilar TQM dalam pendidikan
Penjelasan
1
Synergistic relationship/ Hubungan yang sinergy
Prinsip ini menekankan bahwa focus utama organisasi/ sekolah adalah pada pelanggan dan penyalur. Pelanggan utama sekolah merupakan siswa itu sendiri dan penyalurnya adalah guru. Guru dan siswa adalah tim, dalam artian dibutuhkan kerjasama yang sinergi antara keduanya. Prinsip ini ditujukan agar tercapinya pengembangan kemampuan minat dan bakat siswa.
2
Continuous improvement and self evaluation/ perbaikan terus menerus dan evaluasi diri.
Di dalam pendidikan pilar TQM yang kedua ini adalah bahwa organisasi sekolah harus terus menerus melakukan perbaikan, baik secara individu ataupun secara keseluruhan. Administrtor berperan penting sekali dalam upaya perbaikan terus menerus dengan cara memperteas disiplin, seperti yang dijelaskan dalam artikel dibutuhkan pengendalian, perintah baik dengan intimidasi untuk kemajuan sekolah. Manusia sangat gampang sekali untuk melakukan evaluasi pada orang lain tetapi sulit untuk mengevaluasi diri sendiri oleh karena itu dalam TQM pendidikan dibutuhkan evaluasi diri sebagai bagian upaya perbaikan terus menerus.
3
A system of ongoing process/ suatu system dari proses yang berkelanjutan.
Dalam pilar ketiga TQM pendidikan ini adalah organisasi dianggap sebuah system artinya komponen-komponen sekolah saling mempengaruhi dan saling ketergantungan. Guru dan siswa merupakan system dari sekolah, mutu ditujukan untuk mengidentifikasi dan memperbaiki komponen-komponen yang mengalami cacat/memerukan perbaikan.
4
Kepemimpinan
Kepemimpinan merupakan pilar keempat dalam pendidikan. Implikasi dari prinsip ini adalah memandang bahwa kepemimpinan sebagai alat dalam menerapkan manajemen mutu terpadu harus memiliki visi dan misi atau pandangan jauh kedepan. Aspek kepemimpinan sangat esensial sekali dalam perkembangan mutu. Kepemimpinan dilihat dari sudut formal yakni kepala sekolah sebagai pimpinan puncak wajib melakukan perbaikan-perbaikan serta mengendalikan pelaksaan sekolah.

Penerapan manajemen mutu terpadu/TQM diyakini dapat membantu sekolah dalam berbagai hal diantaranya adalah :

Menggambarkan kembali peran, tujuan dan tanggung –jawab sekolah.
Dengan adanya penerapan TQM dalam pendidikan akan membantu memperjelas peranan masing-masing komponen sekolah. Seperti kepala sekolah, guru dan siswa, serta masyarakat.
Menjadikan sekolah sebagai “ way life”
Sebagian orang menganggap bahwa sekolah hanya sebagai kebutuhan semata tetapi dengan adanya penerapan TQM maka akan menjadikan sekolah sebagai jalan hidup artinya sekolah merupakan salah satu jalan bagi mereka untuk mencapai kehidupan yang lebih baik.
Memberikan bantuan dalam perencanaan pelatihan kepemimpinan secara menyeluruh pada semua tingkat.
Menciptakan pengembangan staf.
Menggunakan riset dan informasi
TQM di tujukan akan adanya perbaikan secara terus menerus hal ini akan berdampak pada adanya upaya penelitian serta adanya penyediaan informasi mengenai sekolah.
Disain secara menyeluruh pengembangan anak.
Artinya bahwa dengan adanya TQm akan memberikan manfaat pada desain atau rancangan dalam pengembangan anak didik.
Hasil:

68% lulusan melanjut ke perguruan tinggi atau universitas. Rata-Rata untuk sekolah menengah pedesaan kurang dari 5%.

28% ke technical/trade sekolah atau ke dalam dinas militer.

Tingkat Drop-Out bervariasi antar nol sampai 0.5%.

97% para siswa percaya bahwa mutu pendidikan lebih baik dibandingkan dengan pendidikan yang tersedia di masyarakat /rumah mereka.

92% tahun 1992 banyak tamatan ingin anak-anak mereka untuk masuk sekolah Mt. Edgecumbe. Tantangan akademis menjadi alasan yang utama.

75% lulusan merasakan sekolah itu melakukan suatu pekerjaan yang baik, menyiapkan mereka untuk melanjutkan pendidikan.


Penyalahgunaan Obat Dan Alkohol menurun secara dramatis.


Kepuasan Orangtua telah bangkit.

David menggunakan pendekatan TQM menjadi mudah untuk dipahami, sederhana untuk diterapkan, dan sukses menurunkan biaya dan meningkatkan kepuasan student/teacher/keluarga. Kita akan membantu kamu mendapatkan secara terorganisir, mengenai konsep dan cara dalam peningkatan mutu terpadu, dan memperlihatkan pada kamu bagaimana cara menerapkan teknik yang berkualitas Dalam semua tahap pendidikan.

Tanya Jawab tentang Sertifikasi Guru

3 comments

1
PENGERTIAN, TUJUAN , MANFAAT, DAN DASAR HUKUM PELAKSANAAN SERTIFIKASI GURU

1. Apa yang dimaksud dengan sertifikasi guru?

Sertifikasi guru adalah proses pemberian sertifikat pendidik kepada guru. Sertifikat pendidik diberikan kepada guru yang telah memenuhi standar profesional guru. Guru profesional merupakan syarat mutlak untuk menciptakan sistem dan praktik pendidikan yang berkualitas.
2. Apa yang dimaksud dengan sertifikat pendidik?

Sertifikat pendidik adalah sebuah sertifikat yang ditandatangani oleh perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi sebagai bukti formal pengakuan profesionalitas guru yang diberikan kepada guru sebagai tenaga profesional.
3. Mengapa disebut sertifikat pendidik bukan sertifikat guru?

Dalam Undang-Undang Guru dan Dosen disebut sertifikat pendidik. Pendidik yang dimaksud disini adalah guru dan dosen. Proses pemberian sertifikat pendidik untuk guru disebut sertifikasi guru, dan untuk dosen disebut sertifikasi dosen.
4. Apa tujuan dan manfaat sertifikasi guru?

Sertifikasi guru bertujuan untuk:
a. menentukan kelayakan guru dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional
b. meningkatkan proses dan mutu hasil pendidikan
c. meningkatkan martabat guru
d. meningkatkan profesionalitas guru
Adapun manfaat sertifikasi guru dapat dirinci sebagai berikut.
a. Melindungi profesi guru dari praktik-praktik yang tidak kompeten, yang dapat merusak citra profesi guru.
b. Melindungi masyarakat dari praktik-praktik pendidikan yang tidak berkualitas dan tidak profesional.
c. Meningkatkan kesejahteraan guru
5. Mengapa sertifikasi guru dilakukan?

Guru merupakan sebuah profesi seperti profesi lain: dokter, akuntan, pengacara, sehingga proses pembuktian profesionalitas perlu dilakukan. Seseorang yang akan menjadi akuntan harus mengikuti pendidikan profesi akuntan terlebih dahulu. Begitu pula untuk profesi lainnya termasuk profesi guru.
6. Apa dasar pelaksanaan sertifikasi?

Dasar utama pelaksanaan sertifikasi adalah Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (UUGD) yang disahkan tanggal 30 Desember 2005.
Pasal yang menyatakannya adalah Pasal 8: guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Pasal lainnya adalah Pasal 11, ayat (1) menyebutkan bahwa sertifikat pendidik sebagaimana dalam pasal 8 diberikan kepada guru yang telah memenuhi persyaratan.

Landasan hukum lainnya adalah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, dan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 18 Tahun 2007 tentang Sertifikasi Bagi Guru Dalam Jabatan yang ditetapkan pada tanggal 4 Mei 2007.
7. Apa sertifikasi guru menjamin peningkatan kualitas guru?

Sertifikasi merupakan sarana atau instrumen untuk mencapai suatu tujuan, bukan tujuan itu sendiri. Perlu ada kesadaran dan pemahaman dari semua fihak bahwa sertifikasi adalah sarana untuk menuju kualitas. Kesadaran dan pemahaman ini akan melahirkan aktivitas yang benar, bahwa apapun yang dilakukan adalah untuk mencapai kualitas.
Kalau seorang guru kembali masuk kampus untuk meningkatkan kualifikasinya, maka belajar kembali ini bertujuan untuk mendapatkan tambahan ilmu pengetahuan dan ketrampilan, sehingga mendapatkan ijazah S-1. Ijazah S-1 bukan tujuan yang harus dicapai dengan segala cara, termasuk cara yang tidak benar melainkan konsekuensi dari telah belajar dan telah mendapatkan tambahan ilmu dan ketrampilan baru.
Demikian pula kalau guru mengikuti sertifikasi, tujuan utama bukan untuk mendapatkan tunjangan profesi, melainkan untuk dapat menunjukkan bahwa yang bersangkutan telah memiliki kompetensi sebagaimana disyaratkan dalam standar kompetensi guru. Tunjangan profesi adalah konsekuensi logis yang menyertai adanya kemampuan yang dimaksud. Dengan menyadari hal ini maka guru tidak akan mencari jalan lain guna memperoleh sertifikat profesi kecuali mempersiapkan diri dengan belajar yang benar untuk menghadapi sertifikasi. Berdasarkan hal tersebut, maka sertifikasi akan membawa dampak positif, yaitu meningkatnya kualitas guru.

2
PELAKSANA SERTIFIKASI GURU

1. Siapa yang akan melaksanakan sertifikasi guru?

UUGD Pasal 11 ayat (2) dinyatakan bahwa sertifikasi pendidik diselenggarakan oleh perguruan tinggi yang memiliki program pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi dan ditetapkan oleh Pemerintah. Dengan demikian sertifikasi guru diselenggarakan oleh LPTK yang terakreditasi dan ditetapkan oleh Menteri Pendidikan Nasional.
2. Apa persyaratan perguruan tinggi yang dapat melaksanakan sertifikasi guru?

Persyaratan:
a. memiliki program studi pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi sesuai dengan peraturan yang berlaku
b. ditetapkan oleh Menteri Pendidikan Nasional
Sedangkan komponen utama yang diseleksi menyangkut jumlah program studi kependidikan, peringkat akreditasi Badan Akreditasi Nasional BAN) Perguruan Tinggi tiap program studi kependidikan, Sumber Daya Manusia (SDM) setiap program studi, sarana dan prasarana, laporan Evaluasi Program Studi Berdasarkan Evaluasi Diri (EPSBED) setiap program studi kependidikan, ketaatazasan dalam penyelenggaraan PT.


3. Apakah perguruan tinggi swasta boleh melaksanakan sertifikasi guru?

Tentu saja boleh, asalkan perguruan tinggi tersebut memiliki program pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi dan masuk dalam daftar perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan Nasional.
4. Siapa yang berhak memberikan penilaian guru peserta sertifikasi?

Penilaian guru yang mengikuti sertifikasi dilakukan oleh asesor. Yang melakukan seleksi dan menetapkan asesor adalah perguruan tinggi penyelenggara sertifikasi guru. Tugas asesor adalah menilai kompetensi guru sesuai dengan standar kompetensi yang telah ditetapkan.
5. Apa kriteria asesor?

a. WNI yang berstatus sebagai dosen, widyaiswara, instruktur/guru senior, atau pengawas di lingkungan Dinas Pendidikan yang bersertifikat pendidik.
b. Sehat jasmani dan rohani, sehingga mampu melaksanakan tugas sertifikasi guru.
c. Memiliki komitmen dan sanggup melaksanakan sertifikasi guru secara obyektif.
d. Berpendidikan minimal S2 (ada unsur kependidikan).
e. Berpengalaman mengajar, melatih, atau membimbing guru atau calon guru dalam rentang 5 (lima) tahun terakhir dalam bidang yang sesuai.
6. Siapa yang menunjuk asesor?

Yang menetapkan asesor adalah Rektor perguruan tinggi yang ditunjuk sebagai pelaksana sertifikasi.

7. Guru muatan local, guru TIK, dan guru Kelautan, Pariwisata siapa yang mensertifikasi?

Guru muatan lokal, guru TIK, guru Kelautan, dan Pariwisata disertifikasi oleh LPTK dalam rayon setempat bekerjasama dengan perguruan tinggi lain baik dari dalam rayon maupun di luar rayon, baik LPTK maupun non LPTK yang memiliki kelayakan.



























3
PESERTA SERTIFIKASI GURU

1. Siapa saja yang dapat mengikuti sertifikasi guru? Apakah sertifikasi hanya berlaku bagi guru yang mengajar di sekolah negeri?

Semua guru yang memenuhi persyaratan berhak mengikuti sertifikasi, baik guru baik PNS maupun Non-PNS. UU Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen tidak membedakan guru menurut unit organisasinya, terutama berkaitan dengan tunjangan profesi, tunjangan fungsional, dan tunjangan khusus.
2. Apakah guru yang belum mempunyai akta mengajar boleh mengikuti sertifikasi guru?

Semua guru dalam jabatan boleh mengikuti sertifikasi guru asalkan memenuhi persyaratan sertifikasi guru.
3. Apakah guru honorer boleh mengikuti sertifikasi guru?

Guru honorer yang memenuhi kriteria boleh mengikuti sertifikasi guru.
4. Apa definisi guru dalam jabatan?

Guru dalam jabatan adalah guru yang secara resmi telah mengajar pada suatru satuan pendidikan saat Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen diberlakukan.
5. Apakah guru yang akan pensiun perlu mengikuti sertifikasi?

Semua guru yang belum pensiun berhak mengikuti sertifikasi.
6. Guru agama yang bertugas di sekolah binaan Depdiknas, siapa yang mensertifikasi?

Sertifikasi guru agama baik yang diangkat Depdiknas, Depag, maupun Pemda dilakukan oleh Depag.
7. Guru BP apakah juga dapat dimasukkkan dalam kuota?

Guru BP dapat dimasukkan dalam kuota, sementara itu instrumennya akan disiapkan.
8. Jika guru sudah pernah mengikuti uji kompetensi yang dilakukan oleh propinsi, apakah masih harus mengikuti sertifikasi guru?

Uji sertifikasi yang dilakukan oleh provinsi memiliki tujuan yang berbeda dengan sertifikasi guru sebagai amanat UU Guru dan Dosen, oleh kerena itu guru harus mengikutinya dan hasil uji kompetensi yang pernah diikuti dilampirkan dalam portofolio.
9. Apakah guru kejuruan yang sdh mendapatkan sertifikat profesi dari LSP masih harus mengikuti sertifikasi guru?

Guru SMK yang sudah memiliki sertifikat profesi dari LSP harus mengkuti sertifikasi dan hasil sertifikasi dari LSP dilampirkan dalam portofolio.










4
KRITERIA, PERSYARATAN , DAN REKRUTMEN PESERTA SERTIFIKASI GURU
1. Apa kriteria yang harus dimiliki oleh seorang guru agar dapat mengikuti sertifikasi?

Guru yang dapat mengikuti sertifikasi adalah guru yang telah memenuhi persyaratan utama yaitu memiliki ijasah akademik atau kualifikasi akademik minimal S-1 atau D4.
2. Banyak guru yang mengajar tidak sesuai dengan bidangnya (mismatch), yaitu guru yang mengajar mata pelajaran yang berbeda dengan bidang keahliannya, misalnya sarjana jurusan pendidikan biologi tetapi mengajar mata pelajaran matematika. Bagaimana mereka disertifikasi?

Sertifikasi bagi guru yang mengajar tidak sesuai dengan bidang keahliannya dapat memilih proses sertifikasi berbasis pada ijazah S1/D4 yang dimiliki, atau memilih proses sertifikasi berbasis bidang studi yang diajarkan.
Jalur sertifikasi mana yang akan dipilih oleh guru, sepenuhnya diserahkan guru yang bersangkutan dengan segala konsekuensinya.
3. Apa yang harus dipersiapkan seorang guru dalam mengikuti sertifikasi?

Bagi guru yang belum memiliki ijasah S1/D4 wajib menyelesaikan dahulu kuliah S1/D4 sampai yang bersangkutan memperoleh ijasah S1/D4. Program studi yang diambil harus sesuai dengan mata pelajaran yang diampu atau sesuai dengan program studi yang dimiliki sebelumnya. Sambil menyelesaikan studinya, guru dapat mengumpulkan portofolio.
Bagi guru yang sudah S1/D4 mempersiapkan diri dengan mengumpulkan portofolio yang merekam jejak profesionalitas guru selama mengabdikan diri sebagai guru.
Disamping itu, sambil menunggu kesempatan mengikuti sertifikasi, guru meningkatkan profesionalitasnya dengan melaksanakan pembelajaran yang menyenangkan dan melakukan inovasi-inovasi pembelajaran di sekolah.
4. Bagaimana caranya agar guru bisa mengikuti sertifikasi?

Guru calon peserta sertifikasi yang memenuhi kriteria kualifikasi bisa mendaftarkan diri ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk dimasukkan dalam daftar calon peserta sertifikasi. Dinas Kabupaten/Kota menyusun daftar prioritas guru berdasarkan urutan kriteria yang telah ditetapkan. Guru mencari informasi ke Dinas Kabupaten/ Kota.
5. Bagaimana mekanisme rekrutmen calon peserta sertifikasi guru ?

Proses rekrutmen peserta sertifikasi mengikuti alur sebagai berikut:
a. Dinas Kabupaten/Kota menyusun daftar panjang guru yang memenuhi persyaratan sertifikasi.
b. Dinas Kabupaten/Kota melakukan rangking calon peserta kualifikasi dengan urutan kriteria sebagai berikut:
- masa kerja
- usia
- golongan (bagi PNS)
- beban mengajar
- tugas tambahan
- prestasi kerja
c. Dinas Kabupaten/Kota menetapkan peserta sertifikasi sesuai dengan kuota dari Ditjen PMPTK dan mengumumkan daftar peserta sertifikasi tersebut kepada guru melalui forum-forum atau papan pengumuman di Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
6. Bagaimana cara mengukur masa kerja?

Masa kerja dihitung selama seseorang menjadi guru. Bagi guru PNS masa kerja dihitung mulai dari diterbitkannya surat keterangan melaksanakan tugas berdasarkan SK CPNS. Bagi guru non PNS masa kerja dihitung selama guru mengajar yang dibuktikan dengan Surat Keputusan dari Sekolah berdasarkan surat pengangkatan dari yayasan.
7. Berapakah jam wajib mengajar guru ?

Menurut UUGD dan Permendiknas jumlah jam wajib mengajar guru adalah 24 jam tatap muka.
8. Bagaimana kalau guru tersebut tidak dapat memenuhi jumlah jam wajib mengajar, misalnya untuk guru bahasa asing selain bahasa Inggris, atau guru di daerah terpencil ?

Untuk memenuhi jumlah wajib mengajar, maka seorang guru dapat melakukan:
- mengajar di sekolah lain yang memiliki ijin operasional Pemerintah atau Pemerintah Daerah
- melakukan Team Teaching (dengan mengikuti kaidah-kaidah team teaching)
Bagi guru dengan alasan tertentu sama sekali tidak dapat memenuhi kewajiban mengajar 24 jam misalnya guru yang mengajar di daerah terpencil, maka seperti dalam Permendiknas Nomor 18 Tahun 2007 pasal 6 ayat (4), guru tersebut harus mendapat persetujuan tertulis dari Menteri Pendidikan Nasional atau pejabat yang ditunjuk.
9. Apakah kepala sekolah juga harus disertifikasi ?

Kepala sekolah dan wakil kepala sekolah juga harus mengikuti sertifikasi. Kewajiban mengajar kepala sekolah adalah 6 jam tatap muka dan wakil kepala sekolah 12 jam tatap muka. Idealnya kepala sekolah dan wakil kepala sekolah harus memperoleh sertifikat pendidik lebih dahulu, agar jadi contoh yang baik bagi guru yang lain.
10. Pada tahun 2007 kuota non PNS tetap 25%, padahal banyak guru non PNS yang masa kerjanya masih sedikit masuk dalam kuota. Hal ini menimbulkan iri pada guru PNS yang masa kerjanya lebih lama.

Kuota guru non PNS tetap 25% karena sudah merupakan kesepakatan dengan BMPS sebagai bagian dari bentuk perhatian kepada guru non PNS, namun guru non PNS yang mengikuti sertifikasi harus memenuhi persyaratan masa kerja minimal 2 tahun.








5
PROSEDUR DAN MEKANISME SERTIFIKASI GURU
1. Bagaimana mekanisme pelaksanaan sertifikasi guru?

Ada dua macam pelaksanaan sertifikasi guru, yaitu:
a. melalui penilaian portofolio bagi guru dalam jabatan, dan
b. melalui pendidikan profesi bagi calon guru
Sertifikasi guru dalam jabatan dilaksanakan melalui penilaian portofolio. Penilaian portofolio tersebut merupakan pengakuan atas pengalaman profesional guru dalam bentuk penilaian terhadap kumpulan dokumen yang mendeskripsikan:
a. kualifikasi akademik;
b. pendidikan dan pelatihan;
c. pengalaman mengajar;
d. perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran;
e. penilaian dari atasan dan pengawas;
f. prestasi akademik;
g. karya pengembangan profesi;
h. keikutsertaan dalam forum ilmiah;
i. pengalaman organisasi di bidang kependidikan dan sosial; dan
j. penghargaan yang relevan dengan bidang pendidikan.
Guru yang memiliki nilai portofolio di atas batas minimal dinyatakan lulus penilaian portofolio dan berhak menerima sertifikat pendidik.
Namun, guru yang hasil penilaian portofolionya memperoleh nilai kurang sedikit dari batas minimal diberi kesempatan untuk melengkapi portofolio. Setelah lengkap guru dinyatakan lulus dan berhak menerima sertifikat pendidik.
Bagi guru yang memperoleh nilai jauh di bawah batas minimal lulus wajib mengikuti pendidikan dan pelatihan (diklat) profesi guru yang akan dilaksanakan oleh perguruan tinggi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan Nasional. Pada akhir diklat profesi guru, dilakukan ujian dengan materi uji mencakup 4 kompetensi guru.
Bagi guru yang lulus ujian berhak menerima sertifikat pendidik, dan guru yang belum lulus diberi kesempatan untuk mengulang materi diklat yang belum lulus sebanyak 2 kali kesempatan.
2. Apa yang dimaksud dengan portofolio?

Portofolio adalah bukti fisik (dokumen) yang menggambarkan pengalaman berkarya/prestasi yang dicapai dalam menjalankan tugas profesi sebagai guru dalam interval waktu tertentu. Jadi portofolio merupakan pengakuan atas pengalaman profesional guru dalam bentuk penilaian terhadap kumpulan dokumen yang mencerminkan rekam jejak profesionalitas guru selama mengajar yang mencakup 10 jenis seperti pada pertanyaan nomor 1 di atas.
3. Sebagai peserta sertifikasi, apa yang harus dilakukan guru dengan portofolio yang dimiliki ?

Portofolio yang sudah didokumentasikan guru dirangkum dalam suatu format Instrumen portofolio. Instrumen tersebut sudah disiapkan dan akan didistribusikan kepada guru melalui Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Instrumen portofolio diisi guru dengan sejujur-jujurnya sesuai dengan perjalanan profesionalitas guru dan dilampiri dengan bukti fisik yang telah disahkan keasliannya.
4. Siapa yang mengesahkan dokumen portofolio?

Dokumen portofolio disahkan oleh kepala sekolah dan pengawas sekolah tempat guru mengajar. Untuk Kepala Sekolah berkas portofolio disahkan oleh Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota atau pejabat lain yang ditunjuk.
5. Bagaimana kalau semua dokumen portofolio hilang atau rusak?

Karena penilaian portofolio berdasarkan dokumen yang diterima, maka harus ada bukti yang dilampirkan. Apabila dokumen tersebut hilang, maka guru harus mencari bukti lain dari sumber yang mengeluarkan dokumen tersebut.
Dokumen yang rusak dapat difotokopi dan disahkan oleh lembaga yang mengeluarkan dokumen tersebut atau pejabat yang ditunjuk.
6. Apakah penilaian portofolio sama dengan penilaian angka kredit jabatan fungsional untuk kenaikan pangkat guru?

Ada hal-hal yang sama, ada juga yang berbeda seperti skala penilaian dan bobot untuk masing-masing komponen berbeda dengan penilaian angka kredit jabatan.
7. Apakah setiap komponen yang mendeskripsikan profesionalitas guru itu harus ada. Kalau salah satu tidak ada, tapi dipenuhi dengan komponen lainnya, bagaimana ?

Seorang guru yang profesional harus memenuhi seluruh komponen yang disebutkan di point 1 (Prosedur dan Mekanisme Sertifikasi Guru) di atas. Komponen kualifikasi akademik; pendidikan dan pelatihan; pengalaman mengajar; perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran; dan penilaian dari atasan dan pengawas merupakan komponen yang utama dalam sertifikasi. Jadi semua komponen harus dipenuhi.
8. Apa yang dimaksud dengan pendidikan dan pelatihan profesi guru?

Pendidikan dan pelatihan profesi guru (Diklat Profesi Guru/DPG) merupakan program pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi yang memiliki otoritas untuk melaksanakan sertifikasi guru bagi peserta sertifikasi yang belum lulus penilaian portofolio.
9. Pada akhir pendidikan dan pelatihan profesi guru, peserta sertifikasi harus mengikuti ujian, apa yang diujikan ?

Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan profesi guru diakhiri dengan ujian yang mencakup kompetensi guru dibidang pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional
10. Apa yang dimaksud dengan kompetensi pedagogik?

Kompetensi pedagogik meliputi:
a. pemahaman terhadap peserta didik, dengan indikator esensial: memahami peserta didik dengan memanfaatkan prinsip-prinsip perkembangan kognitif dan kepribadian dan mengidentifikasi bekal-ajar awal peserta didik
b. perancangan pembelajaran, dengan indikator esensial: memahami landasan kependidikan; menerapkan teori belajar dan pembelajaran; menentukan strategi pembelajaran berdasarkan karakteristik peserta didik, kompetensi yang ingin dicapai, dan materi ajar; serta menyusun rancangan pembelajaran berdasarkan strategi yang dipilih
c. pelaksanaan pembelajaran dengan indikator esensial: menata latar (setting) pembelajaran; dan melaksanakan pembelajaran yang kondusif.
d. perancangan dan pelaksanaan evaluasi hasil belajar, dengan indikator esensial: merancang dan melaksanakan evaluasi (assesment) proses dan hasil belajar secara berkesinambungan dengan berbagai metode; menganalisis hasil evaluasi proses dan hasil belajar untuk menentukan tingkat ketuntasan belajar (mastery learning); dan memanfaatkan hasil penilaian pembelajaran untuk perbaikan kualitas program pembelajaran secara umum
e. pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya, dengan indikator esensial: memfasilitasi peserta didik untuk pengembangan berbagai potensi akademik; dan memfasilitasi peserta didik untuk mengembangkan berbagai potensi nonakademik.
11. Apa yang dimaksud dengan kompetensi profesional?

Kompetensi profesional merupakan penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam, yang mencakup penguasaan materi kurikulum mata pelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi materinya, serta penguasaan terhadap stuktur dan metodologi keilmuannya.
Menguasai substansi keilmuan yang terkait dengan bidang studi memiliki indikator esensial: memahami materi ajar yang ada dalam kurikulum sekolah; memahami struktur, konsep dan metode keilmuan yang menaungi atau koheren dengan materi ajar; memahami hubungan konsep antarmata pelajaran terkait; dan menerapkan konsep-konsep keilmuan dalam kehidupan sehari-hari.
Menguasai struktur dan metode keilmuan memiliki indikator esensial menguasai langkah-langkah pene-litian dan kajian kritis untuk memperdalam pengetahuan/materi bidang studi.
Banyak ahli pendidikan yang memberikan koreksi seharusnya lebih cocok digunakan istilah kompetensi akademik. Kompetensi professional adalah untuk keempat kompetensi guru tersebut di atas.
12. Apa yang dimaksud dengan kompetensi sosial?

Kompetensi sosial merupakan kemampuan guru untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar.
Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, memiliki indikator esensial: berkomunikasi secara efektif dengan peserta didik.
Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan sesama pendidik dan tenaga kependidikan.
Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan orang tua/wali peserta didik dan masyarakat sekitar.
13. Apa yang dimaksud dengan kompetensi kepribadian?

Kompetensi kepribadian merupakan kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan berakhlak mulia.
Kepribadian yang mantap dan stabil memiliki indikator esensial: bertindak sesuai dengan norma hukum; bertindak sesuai dengan norma sosial; bangga sebagai guru; dan memiliki konsistensi dalam bertindak sesuai dengan norma.
Kepribadian yang dewasa memiliki indikator esensial: menampilkan kemandirian dalam bertindak sebagai pendidik dan memiliki etos kerja sebagai guru.
Kepribadian yang arif memiliki indikator esensial: menampilkan tindakan yang didasarkan pada kemanfaatan peserta didik, sekolah, dan masyarakat serta menunjukkan keterbukaan dalam berpikir dan bertindak.
Kepribadian yang berwibawa memiliki indikator esensial: memiliki perilaku yang berpengaruh positif terhadap peserta didik dan memiliki perilaku yang disegani.
Akhlak mulia dan dapat menjadi teladan memiliki indikator esensial: bertindak sesuai dengan norma religius (iman dan taqwa, jujur, ikhlas, suka menolong), dan memiliki perilaku yang diteladani peserta didik.
14. Bagaimana proses pengumuman sertifikasi guru?

Hasil penilaian portofolio dan diklat profesi guru oleh Rayon LPTK dikirimkan ke Panitia Sertifikasi Tingkat Kabupaten/Kota untuk diinformasikan ke guru peserta sertifikasi.
15. Apakah guru boleh mendapatkan sertifikat lebih dari satu?

Seseorang dapat memperoleh lebih dari satu sertifikat pendidik, namun hanya dengan satu nomor registrasi dari Departemen Pendidikan Nasional.
16. Apa yang akan dilakukan seorang guru setelah memperoleh sertifikat pendidik?

Guru yang telah memiliki sertifikat pendidik harus terus melakukan peningkatan kompetensinya melalui berbagai kegiatan untuk meningkatkan profesionalitas guru berkelanjutan (continous professioal development). Hal ini harus berlangsung secara berkesinambungan, karena prinsip mendasar adalah guru harus merupakan a learning person, belajar sepanjang hayat masih dikandung badan. Sebagai guru profesional dan telah menyandang sertifikat pendidik, guru berkewajiban untuk terus mempertahankan profesionalitasnya sebagai guru.
Pembinaan profesi guru secara terus menerus (continuous professional development) menggunakan wadah guru yang sudah ada, yaitu kelompok kerja guru (KKG) untuk tingkat SD dan musyawarah guru mata pelajaran (MGMP) untuk tingkat sekolah menengah di P4TK, di perguruan tinggi dan di tempat lain yang merupakan wahana pemeliharaan dan peningkatan kompetensi.
Aktifitas guru di KKG/MGMP tidak saja untuk menyelesaikan persoalan pengajaran yang dialami guru dan berbagi pengalaman mengajar antar guru, tetapi juga untuk mengembangkan kontak akademik dan melakukan refleksi diri.
17. Siapa pemberi sertifikat ?

Yang memberi sertifikat adalah Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan sertifikasi guru.
18. Berapa lama berlakunya sertifikat pendidik ?

Sertifikat pendidik yang diperoleh guru berlaku sepanjang yang bersangkutan melaksanakan tugas sebagai guru sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.



19. Apa saja kewajiban guru sebagai tenaga profesional?

Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berkewajiban:
a. merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran yang bermutu, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran;
b. meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni;
c. bertindak objektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar belakang keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran;
d. menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum, dan kode etik guru, serta nilai-nilai agama dan etika; dan
e. memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.
20. Bolehkah seorang guru memiliki lebih dari satu sertifikat pendidik?

Boleh, jika ada kesempatan. Namun nomor registrasi dan tunjangan profesinya hanya 1.
21. Jika tidak lulus ujian diklat profesi, apa yang harus dilakukan seorang guru ?

Guru yang yang tidak lulus ujian diklat profesi harus meningkatkan kompetensinya melalui belajar mandiri, pertemuan MGMP, atau pelatihan yang diselenggarakan oleh Dinas, PMPTK, atau lembaga lain (remedial program). Setelah siap maka guru diberi kesempatan dua kali untuk ujian ulangan.
22. Apa fungsi Pengawas dalam sertifikasi guru?

Bersama dengan kepala sekolah, Pengawas berperan sebagai evaluator atau penilai bagi guru dalam hal melaksanakan pembelajaran, kompetensi kepribadian, dan sosial dengan menggunakan format yang telah disiapkan.
23. Penilaian atasan dan pengawas, bolehkah kepala sekolah saja atau harus keduanya?

Instrumen penilaian dari atasan dan pengawas harus diisi oleh keduanya dalam satu format instrumen.
24. Apa peran LPMP dan P4TK dalam sertifikasi guru?

Peran LPMP dan P4TK dalam sertifikasi guru:
1) menjadi salah satu sumber informasi sertifikasi guru,
2) melakukan sosialisasi sertifikasi kepada guru,
3) LPMP mengolah data peserta dan menganalisis hasil sertifikasi guru sebagai bahan kebijakan pembinaan guru pasca sertifikasi,
4) P4TK melakukan pembinaan guru pasca sertifikasi,
5) Widyaiswara pada LPMP dan P4TK yang memenuhi persyaratan dapat mendaftarkan sebagai asesor di LPTK setempat yang ditetapkan menyelenggarakan sertifikasi.




6
DANA SERTIFIKASI GURU
1. Dari mana sumber dana dialokasikan untuk sertifikasi guru?

Sertifikasi guru dianggarkan melalui dana APBN, APBD dan sumber lain yang sah.
2. Apa kewajiban Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dalam pelaksanaan sertifikasi guru?

Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota bertanggung jawab terhadap penetapan peserta sertifikasi guru setiap tahun. Untuk itu Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota harus membentuk Panitia Pelaksanaan Sertifikasi Guru.
Tugas Panitia Sertifikasi Guru adalah:
a. Mengikuti sosialisasi sertifikasi di Pusat dan atau di Propinsi
b. Menentukan urutan prioritas peserta sertifikasi berdasarkan kriteria yang berlaku sesuai dengan kuota Kabupaten/kota
c. Membuat SK penetapan peserta sertifikasi
d. Melakukan sosialisasi pelaksanaan sertifikasi kepada guru
e. Menyerahkan kepada peserta sertifikasi berkas-berkas sebagai berikut:
1) Formulir pendaftaran
2) Nomor peserta/nomor kuota
3) Panduan pengisian instrument portofolio
4) Instrumen portofolio
5) Instrumen Penilaian Atasan
f. Mengumpulkan dari guru peserta sertifikasi berkas :
1) Formulir pendaftaran
2) Instrumen portofolio yang sudah diisi
3) Bukti fisik yang mendukung instrument portofolio
g. Mengecek kelengkapan data/berkas peserta
h. Mengirim berkas ke LPTK penyelenggara sertifikasi yang ditunjuk Pemerintah
i. Mengumumkan hasil penilaian dari LPTK kepada guru peserta sertifikasi
j. Mengumpulkan kelengkapan berkas portofolio bagi guru yang belum lulus atau belum lengkap portofolionya
k. Membantu remidiasi bagi guru yang belum lulus ujian diklat pendidikan profesi
l. Memfasilitasi guru yang belum lulus diklat profesi untuk mengikuti ujian ulang diklat profesi.
3. Bolehkah guru atau institusi membiayai sendiri untuk melaksanakan sertifikasi?

Boleh, sepanjang masih dalam jumlah kuota kabupaten/kota atau provinsi yang ditetapkan oleh Mendiknas.
Sertifikasi guru dalam jabatan merupakan program Pemerintah yang didasarkan pada rencana tahunan yang ditetapkan oleh Mendiknas. Oleh karena itu, tidak diperkenankan ada tambahan peserta di luar dari rencana tahunan yang sudah ditetapkan.
4. Berapa lama tenggang waktu yang disediakan bagi guru untuk memiliki sertifikat pendidik sehubungan dengan berlakunya UUGD ?

Semua guru harus sudah memiliki sertifikat pendidik selama 10 tahun setelah UUGD disahkan. Berarti tahun 2015 proses sertifikasi guru dalam jabatan harus sudah selesai.
7. Siapa yang akan memonitor guru yang lulus sertifikasi sehingga kinerjanya tidak menurun setelah diberi tunjangan?

Guru harus dapat mempertahankan kompetensinya sebagai profesi guru setelah mendapat sertifikat guru. Kepala Sekolah dan Pengawas yang akan memantau kinerja guru setelah mendapat sertifikasi guru.
8. Tahun 2007 ini dana untuk penggandaan dokumen dan sosialisasi belum tersedia di dinas pendidikan provinsi dan dinas pendidikan kabupaten/kota.

Dana untuk penggandaan dokumen dan untuk sosialisasi disiapkan oleh kabupaten/kota, untuk itu Ditjen PMPTK akan mengirimkan surat kepada Bupati/Walikota untuk membantu menyediakan anggaran untuk sertifikasi guru.











7
TUNJANGAN PROFESI
1. Hak apa yang akan diterima oleh guru setelah memperoleh sertifikat pendidik ?

Dalam pasal 15 ayat (1) UUGD dinyatakan bahwa pemerintah memberikan tunjangan profesi kepada guru yang telah memiliki sertifikat pendidik yang diangkat oleh penyelenggara pendidikan dan/atau satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat.
Ayat (2) menyatakan tunjangan profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan setara dengan 1 (satu) kali gaji pokok guru yang diangkat oleh satuan pendidikan yang diselenggarakan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah pada tingkat, masa kerja, dan kualifikasi yang sama.
Ayat (3): Tunjangan profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dialokasikan dalam anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD).
Ayat (4): Ketentuan lebih lanjut mengenai tunjangan profesi guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan Peraturan Pemerintah.
2. Apa dasar untuk menentukan jumlah tunjangan profesi bagi guru non PNS?

Tunjangan profesi guru disesuaikan dengan gaji pokok pada pangkat/golongan PNS. Tunjangan bagi guru non PNS disesuaikan dengan pangkat/golongan PNS setelah melalui proses in-passing sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
3. Setelah guru memperoleh sertifikat pendidik, persyaratan apa lagi yang harus dipenuhi untuk mendapat tunjangan profesi?

Guru yang telah mendapatkan sertifikat profesi berhak untuk mendapatkan tunjangan profesi sebesar satu bulan gaji pokok. Persyaratan guru yang mendapatkan tunjangan adalah sebagai berikut.
a. Guru Pegawai Negeri Sipil yang diangkat oleh Pemerintah Daerah yang telah memiliki sertifikat pendidik, nomor registrasi guru profesional dari Departemen Pendidikan Nasional, dan melaksanakan beban kerja guru sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam satu minggu berhak atas tunjangan profesi pendidik sebesar satu kali gaji pokok yang dibayarkan melalui Dana Alokasi Umum terhitung mulai bulan Januari pada tahun berikutnya setelah memperoleh sertifikat pendidik.
b. Guru Pegawai negeri Sipil yang diangkat oleh Pemerintah yang telah memeiliki sertifikat pendidik, nomor registrasi guru profesional dari Departemen Pendidikan Nasional, dan melaksanakan beban kerja guru sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam satu minggu berhak atas tunjangan profesi pendidik sebesar satu kali gaji pokok yang dibayarkan melalui APBN terhitung mulai bulan Januari pada tahun berikutnya setelah memperoleh sertifikat pendidik.
c. Guru Non Pegawai negeri Sipil yang diangkat oleh badan hukum penyelenggara pendidikan yang telah memiliki sertifikat pendidik, nomor registrasi guru profesional dari Departemen Pendidikan Nasional, dan melaksanakan beban kerja guru sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam satu minggu berhak atas tunjangan profesi pendidik sebesar satu kali gaji pokok yang dibayarkan melalui Dana Dekonsentrasi terhitung mulai bulan Januari pada tahun berikutnya setelah memperoleh sertifikat pendidik.
d. Guru yang melaksanakan beban kerja di luar ketentuan sebagaimana dimaksud pada a, b, dan c di atas memperoleh tunjangan profesi setelah mendapat persetujuan tertulis dari Menteri Pendidikan Nasional atau pejabat yang ditunjuk.
4. Jika lulus sertifikasi, kapan tunjangan profesi diberikan?

Tunjangan profesi diberikan mulai bulan Januari satu tahun setelah sertifikat profesi diberikan.
Google